Salin Artikel

Katarak: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati, dan Cara Mencegah

Pada umumnya, katarak berkembang secara perlahan dan awalnya tidak terasa mengganggu.

Tapi, lama-kelamaan, katarak bisa mengganggu penglihatan dan membuat penderitanya merasa seperti melihat jendela berkabut, sulit menyetir, lebih sulit membaca, serta melakukan aktivitas sehari-hari.

Penyakit katarak tercatat merupakan penyebab kebutaan utama di dunia yang dapat diobati.

Gejala katarak

Melansir Mayo Clinic, tanda dan gejala katarak yang layak diwaspadai, antara lain yakni:

  • Penglihatan kabur seperti berkabut atau redup
  • Meningkatnya kesulitan dengan penglihatan di malam hari
  • Sensitivitas terhadap cahaya dan silau
  • Perlu penerangan yang lebih terang untuk membaca dan aktivitas lainnya
  • Melihat "lingkaran cahaya" di sekitar lampu
  • Sering mengganti ukuran kacamata atau lensa kontak
  • Warna di sekitar terlihat memudar atau menguning
  • Penglihatan ganda dalam satu mata

Pada awalnya, kekeruhan dalam penglihatan yang disebabkan oleh katarak mungkin hanya memengaruhi sebagian kecil lensa mata dan penderitanya mungkin tidak menyadari adanya kehilangan penglihatan.

Saat katarak membesar, katarak lebih banyak mengaburkan lensa mata dan mengubah cahaya yang melewati lensa.

Kondisi ini dapat menyebabkan gejala katarak yang lebih terlihat.

Kapan harus ke dokter?

Buatlah janji untuk pemeriksaan mata jika Anda melihat ada perubahan pada fungsi penglihatan.

Jika Anda mengalami perubahan penglihatan mendadak, seperti penglihatan ganda atau kilatan cahaya, sakit mata mendadak, atau sakit kepala mendadak, segera temui dokter.

Penyebab katarak

Sebagian besar katarak berkembang karena penuaan, biasanya dimulai pada usia sekitar 60-70 tahun.

Beberapa kelainan genetik bawaan yang menyebabkan masalah kesehatan lain juga dapat meningkatkan risiko katarak.

Oleh sebab itu, katarak dapat pula dijumpai pada bayi (kongenital) atau pada usia muda.

Selain itu, katarak dapat disebabkan oleh kondisi mata lain, seperti operasi mata sebelumnya, atau kondisi medis seperti diabetes.

Penggunaan obat steroid jangka panjang juga dapat menyebabkan katarak berkembang.

Beberapa faktor risiko katarak lainnya yang bisa mempercepat terjadinya katarak, yakni:

  • Paparan sinar ultraviolet (UV)
  • Peradangan mata
  • Trauma atau cedera mengubah jaringan yang membentuk lensa mata

Bagaimana katarak terbentuk?

Lensa mata, tempat katarak terbentuk, diposisikan di belakang bagian mata yang berwarna (iris).

Lensa memfokuskan cahaya yang masuk ke mata, menghasilkan gambar yang jelas dan tajam di retina, selaput peka cahaya di mata yang berfungsi seperti film di kamera.

Seiring bertambahnya usia, lensa mata bisa menjadi kurang fleksibel, kurang transparan, dan lebih tebal.

Kondisi medis terkait usia dan lainnya dapat menyebabkan jaringan di dalam lensa rusak dan menggumpal, mengaburkan area kecil di dalam lensa.

Saat katarak terus berkembang, kekeruhan menjadi lebih padat dan menyebar lebih luas di lensa.

Katarak menyebar dan menghalangi cahaya saat melewati lensa, mencegah gambar yang jelas mencapai retina.

Akibatnya, penglihatan penderitanya menjadi kabur.

Katarak pada umumnya berkembang di kedua mata, tapi tidak merata.

Di mana, katarak di salah satu mata mungkin akan lebih parah dari yang lain, menyebabkan perbedaan penglihatan antar mata.

Cara mengobati katarak

Melansir Health Line, ada beberapa cara pengobatan katarak yang bisa dipilih.

Jika Anda tidak dapat atau tidak tertarik pada operasi katarak, dokter mungkin dapat membantu mengelola gejala katarak Anda.

Dokter mungkin akan menyarankan kacamata yang lebih kuat, lensa pembesar, atau kacamata hitam dengan lapisan anti silau.

Namun, jika penglihatan sudah mulai benar-benar terganggu, operasi katarak lebih baik segera dilakukan.

Operasi juga perlu dijalani ketika katarak mengganggu pengobatan masalah mata lainnya.

Sejak beberapa dekade lalu, operasi katarak tidak lagi dilakukan dengan teknik ICCE (intra-capsular cataract extraction) maupun ECCE (extracapsular cataract extraction), di mana lensa mata dikeluarkan secara keseluruhan dengan luka sayatan kornea yang cukup besar (sekitar 8 mm), sehingga memerlukan beberapa jahitan.

Tentu, operasi itu juga membuat pasien memerlukan masa penyembuhan yang lebih lama.

Kini ada yang disebut teknik operasi modern, yaitu phacoemulsification (phaco= lensa, emulsification= dihancurkan, bukan dengan laser).

Pada tindakan ini, lensa tidak dikeluarkan secara utuh, akan tetapi dihancurkan menggunakan mesin phako dengan energi ultrasound (40.000 getaran/detik), kemudian masa lensa diaspirasi hingga bersih, dan dipasang intra ocular lens  atau lensa tanam khusus.

Pada teknik ini, luka insisi kornea sangat kecil (3 mm), sehingga penyembuhan luka lebih cepat serta kemungkinan komplikasi pasca-operasi lebih kecil.

Anestesi yang dipergunakan cukup hanya dengan tetes mata beberapa kali sebelum operasi.

Operasi katarak ini dilaporkan sangat aman dan tingkat keberhasilannya tinggi.

Kebanyakan orang bisa pulang pada hari yang sama dengan pelaksanaan operasi mereka.

Cara mencegah katarak

Untuk mengurangi risiko terkena katarak, Anda bisa melakukan beberapa hal berikut:

https://health.kompas.com/read/2020/09/20/133100368/katarak--gejala-penyebab-cara-mengobati-dan-cara-mencegah

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.