Salin Artikel

7 Penyebab Bilirubin Tinggi Pada Bayi

Bilirubin adalah zat kuning yang berasal dari pemecahan sel darah merah. Organ liver mengeluarkan bilirubin dari darah, lalu menyebarkannya ke usus, sehingga bisa keluar dari tubuh.

Organ liver bayi yang baru lahir tidak dapat mengeluarkan bilirubin seperti orang dewasa.

Penyakit kuning terjadi saat produksi bilirubin berlebihan, dan menumpuk di tubuh lebih cepat ketimbang zat kuning yang bisa dipecah oleh liver.

Bilirubin lalu menyebar ke tubuh dan membuat bagian wajah, dada, perut, kaki, dan bagian putih mata berwarna kekuningan.

Penyakit kuning dapat muncul saat bayi baru lahir, atau selang beberapa saat setelah bayi lahir. Berikut beberapa penyebab bilirubin tinggi pada bayi yang perlu diketahui:

1. Terkait dengan tumbuh kembang bayi

Menurut laman resmi Cedars-Sinai, saat di dalam kandungan, plasenta dapat menyingkirkan bilirubin dari darah bayi.

Ketika bayi baru lahir, giliran organ liver yang mengambil alih tugas plasenta ini. Jenis penyakit kuning ini umumnya normal dan jamak dialami bayi.

Selain itu, kebanyakan bayi yang baru lahir memiliki sel darah lebih banyak ketimbang orang dewasa.

Padahal, selama beberapa hari awal kehidupannya, bayi belum mampu membuang banyak bilirubin. Tubuh bagi akhirnya kekuningan karena belum bisa mengeluarkan bilirubin.

Dilansir dari KidsHealth, kadar bilirubin tinggi pada bayi terkait tumbuh kembang ini jamak muncul saat si kecil berusia dua sampai empat hari, dan menghilang pada saat bayi berusia dua minggu.

2. Bayi lahir prematur

Penyebab bilirubin tinggi pada bayi juga dapat berasal dari kelahiran prematur si kecil.

Bayi prematur kebanyakan memiliki organ yang belum mampu mengeluarkan bilirubin dari dalam tubuhnya.

Selain itu, ada juga kemungkinan bayi prematur memiliki kadar bilirubin lebih rendah ketimbang bayi yang lahir dengan usia persalinan normal.

Kondisi ini jamak terjadi di hari-hari awal kelahiran bayi karena bayi kesulitan menyusu atau persoalan lain. Masalah ini umumnya juga membaik setelah bayi lancar menyusu ASI.

Ibu menyusui yang mendapati penyakit kuning pada bayi karena kekurangan ASI bisa berkonsultasi pada konselor laktasi.

4. Minum ASI

Tak hanya kekurangan ASI, sejumlah kecil bayi yang diberi ASI ternyata juga mengalami penyakit kuning.

Kandungan zat dalam ASI terkadang menghambat liver membuang bilirubin dengan cepat.

Kadar bilirubin tinggi terkait ASI ini dapat terjadi di minggu pertama bayi lahir sampai usianya 12 minggu.

Kondisi ini umumnya tidak berbahaya, tapi jika ragu-ragu ada penyebab mendasar lainnya, lakukan pemeriksaan ke dokter.

Kondisi ini dapat terjadi misalkan golongan darah ibu adalah O, sedangkan golongan darah bayinya A atau B.

Tak hanya itu, perbedaan rhesus (Rh) atau protein dalam sel darah merah juga bisa meningkatkan risiko bilirubin tinggi pada bayi. Misalkan, ibu memiliki Rh negatif, sedangkan bayinya memiliki Rh positif.

6. Masalah genetik

Penyebab bilirubin tinggi pada bayi lainnya bisa berasal dari masalah genetik yang membuat sel darah merah lebih mudah rapuh atau rusak.

Kondisi ini dapat disebabkan masalah genetik seperti sferositosis herediter dan defisiensi G6PD.

Seperti yang sudah disinggung di atas, liver atau hati adalah organ yang bertanggung jawab untuk membuang bilirubin.

Kapan gejala penyakit kuning muncul tanda kadar bilirubin tinggi pada bayi perlu dipantau dengan seksama. Hal itu berguna untuk membantu penyedia layanan kesehatan menegakkan diagnosis.

Pada 24 jam pertama lahir, penyakit kuning pada bayi umumnya serius dan membutuhkan perawatan medis cepat dan tepat.

Jika kadar bilirubin tinggi pada bayi muncul di hari kedua atau ketiga, kondisi ini umumnya dilatari penyebab fisiologis. Coba pastikan kecukupan ASI.

Sedangkan penyakit kuning yang muncul di akhir minggu pertama kelahiran bayi, penyebab bilirubin tinggi pada bayi bisa terkait infeksi atau masalah serius lainnya.

Dokter umumnya dapat mendeteksi penyebab bilirubin tinggi pada bayi yang pasti dengan melakukan pemeriksaan fisik sampai merekomendasikan tes darah.

https://health.kompas.com/read/2021/01/02/080800668/7-penyebab-bilirubin-tinggi-pada-bayi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

Health
Bronkopneumonia

Bronkopneumonia

Penyakit
3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

Health
Ruam Popok

Ruam Popok

Penyakit
8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

Health
Gagal Ginjal Akut

Gagal Ginjal Akut

Penyakit
Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Health
Orthorexia

Orthorexia

Penyakit
4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

Health
IUGR

IUGR

Penyakit
Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.