Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

5 Penyebab Serangan Jantung yang Sering Tak Disadari

KOMPAS.com - Sudah bukan rahasia lagi bahwa merokok, diabetes, tekanan darah tinggi, obesitas, dan gaya hidup pasif menjadi penyebab atau faktor risiko serangan jantung.

Tanpa disadari, ada berbagai penyebab lain yang bisa memicu serangan jantung.

Ahli jantung Steven Nissen juga mengatakan ada banyak kondisi lain yang bisa memicu serangan jantung.

Beikut berbagai faktor risiko serangan jantung yang jarang disadari:

1. Emosi yang intens

Penelitian telah menunjukkan amarah dan kesedihan yang intens terkadang dapat memicu serangan jantung.

Pasalnya, emosi yang kuat bisa menyebabkan peningkatan detak jantung dan tekanan darah secara tiba-tiba.

Karena banyak dari kita mengalami emosi ini sepanjang hidup kita, emosi tersebut cenderung berdampak negatif pada orang yang sudah berisiko lebih besar terkena serangan jantung.

2. Aktivitas fisik yang berlebihan

Aktivitas fisik yang berat dan tiba-tiba dapat menyebabkan serangan jantung pada orang yang memang berada dalam kondisi kurang bugar secara fisik.

Misalnya, bermain futsal atau bola basket mungkin terlihat tidak berbahaya.

Namun, bagi orang yang tidak terbiasa berolahraga aktivitas ini bisa memperberat kinerja jantung yang meningkatkan risiko serangan jantung.

3. Suhu yang terlalu dingin

Suhu dingin bisa menyebabkan arteri mengerut, yang dapat memicu peningkatan tekanan darah secara tiba-tiba.

Jika dikombinasikan dengan aktivitas fisik yang terlalu tinggi, hal ini bisa meningkatkan kinerja jantung.

4. Mengonsumsi makanan terlalu berat

Mengonsumsi makanan terlaluberat terkadang bisa memicu serangan jantung.

Kemungkinan besar, hal ini terjadi karena aktivitas makan dapat mengalihkan darah dari jantung dan mendorongnya ke saluran pencernaan.

Jika makanan yang masuk ke tubuh terllau berat, hal ini bisa memicu serangan jantung.

Itu sebabnya, kita disarankan membatasi asupan kalori dan menghindari makan berlebihan.

5. Kondisi medis lainnya

Penyakit tertentu yang nampaknya tidak terkait dengan jantung juga bisa meningkatkan risiko serangan jantung secara tiba-tiba.

Berbagai penyakit yang bisamemicu risiko serangan jantung, antara lain:

  • Penyakit inflamasi, seperti rheumatoid arthritis, lupus, dan penyakit lain yang dapat menyebabkan peradangan pada pembuluh darah.
  • Preeklamsia yang meningkatkan tekanan darah.
  • Diabetes gestasional yang sangat meningkatkan risiko serangan jantung.
  • Sleep apnea yang menyebabkan penyakit jantung agresif yang meningkatkan risiko serangan jantung hingga 30 persen selama lima tahun.
  • Kanker payudara kiri yang melibatkan penyinaran sebelumnya ke dada yang dapat merusak jantung.

https://health.kompas.com/read/2021/02/03/080000568/5-penyebab-serangan-jantung-yang-sering-tak-disadari

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+