Salin Artikel

15 Penyebab Penyakit Jantung Aritmia

Dilansir dari Cleveland Clinic, detak jantung setiap orang akan naik dan turun sepanjang hari.

Naik turunnya detak jantung dipengaruhi aktivitas, kondisi fisik, dan mental seseorang.

Detak jantung cenderung lebih lambat saat orang sedang beristirahat. Sebaliknya, detak jantung jadi lebih cepat saat olahraga atau stres.

Kendati naik dan turun, detak jantung masih dianggap normal apabila saat istirahat degupnya berkisar antara 60 sampai 100 denyut per menit.

Sebelum mengulas penyebab penyakit jantung aritmia, simak lebih dulu beberapa tandanya yang perlu diwaspadai.

Tanda penyakit jantung aritmia

Di sejumlah kasus, aritmia jamak tidak menimbulkan gejala apa pun. Namun, terkadang muncul tanda penyakit jantung aritmia, seperti:

  • Detak jantung tidak teratur, berdebar kencang, atau terlalu lambat
  • Pusing
  • Sesak napas
  • Rasa tidak nyaman di dada
  • Badan lemah dan lemas

Dokter dapat mengetahui tanda penyakit jantung aritmia di atas lewat pemeriksaan fisik atau merekomendasikan diagnostik.

Sebagian besar penyebab penyakit jantung aritmia di atas sebenarnya bisa dikendalikan dengan menjalani gaya hidup sehat.

Yakni menjaga pola makan bergizi lengkap dan seimbang, rajin olahraga, menjaga berat badan ideal, setip merokok, membatasi kafein dan alkohol, mengontrol stres, dan tidak sembarangan minum obat dan suplemen.

https://health.kompas.com/read/2021/04/23/200200468/15-penyebab-penyakit-jantung-aritmia

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.