Salin Artikel

5 Penyakit yang Ditandai dengan Trombosit Rendah, Bukan Hanya DBD

KOMPAS.com – Kadar trombosit normal dalam tubuh seseorang yakni berkisar antara 140.000 sampai 450.000 keping per mikroliter (mcL) darah.

Jika berdasarkan hasil tes darah kadar trombosit Anda berada di bawah angka tersebut, Anda bisa dibilang memiliki kadar trombosit rendah atau tidak normal.

Berdasarkan kriteria diagnosis yang dikeluarkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 1997, demam yang salah satunya disertai dengan penurunan nilai trombosit di bawah 100.000 keping per mcL darah bisa dicurigai adanya infeksi virus dengue.

Tapi perlu diketahui bahwa kadar trombosit juga dapat turun di bawah ambang normal ketika tubuh seseorang terserang infeksi virus lain, termasuk kadang akibat infeksi bakteri.

Oleh sebab itu, seseorang yang menderita demam disertai dengan penurunan nilai trombosit belum pasti menderita penyakit demam berdarah dengue (DBD).

Ketika gejala-gejala lainnya tidak menandakan infeksi virus dengue, orang tersebut mungkin saja mengalami penyakit lainnya.

Penyakit yang ditandai dengan kadar trombosit rendah

Dilansir dari Buku Berteman dengan Demam (2017) karya dr. Arifianto, Sp.A, dan dr. Nurul I. Hariadi, FAAP, kadar trombosit rendah dalam darah memang kerap kali dikaitkan dengan gejala DBD.

Tapi sebenarnya, ada beberapa penyakit lain yang bisa juga muncul dengan gejala trombosit rendah.

Apa saja penyakit yang ditandai dengan kadar trombosit rendah itu?

Merangkum Health Line, roseola adalah penyakit yang paling sering disebabkan oleh infeksi human herpes virus (HPV) tipe 6.

Penyakit ini muncul sebagai demam diikuti oleh ruam kulit yang khas.

Infeksi sering kali tidak serius dan biasanya menyerang anak-anak antara usia 6 bulan dan 2 tahun.

Sementara itu, campak adalah penyakit yang disebabkan oleh virus rubeola dan rubella disebabkan oleh infeksi virus rubella.

Sedangkan salesma merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus rhinovirus dan penyakit flu disebabkan oleh infeksi virus influenza.

Berbeda dengan virus dengue yang ditularkan lewat gigitan nyamuk Aedes aegypti, virus penyebab roseola, rubella, campak, salesma, maupun flu dapat dengan mudah menyebar melalui tetesan droplet, biasanya saat seseorang batuk, berbicara, atau bersin.

Untuk pastikan DBD, cek juga nilai hematokrit

Untuk memastikan adanya infeksi virus dengue, seseorang bukan hanya dianjurkan cek nilai trombosit, melainkan juga nilai kenaikan hematokrit.

Peningkatan nilai hematokrit bisa menjadi indikasi peningkatan kepekatan darah atau keparahan DBD.

Naiknya nilai hematokrit bisa mengakibatkan kebocoran plasma, suatu masalah utama dan berbahaya pada DBD yang kerap kali berakibat fatal.

Seseorang dianjurkan untuk bisa dibawa ke rumah sakit apabila diketahui nilai trombositnya kurang dari sama dengan 100.000 keping per mcL darah dan atau disertai peningkan hematokrit lebih dari sama dengan 20 persen.

https://health.kompas.com/read/2021/06/07/120200268/5-penyakit-yang-ditandai-dengan-trombosit-rendah-bukan-hanya-dbd

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.