Salin Artikel

Mengenal Gangguan Stres Pascatrauma: Gejala, Penyebab, Penanganan

KOMPAS.com - Post-traumatic Stress Disorder (PTSD) atau gangguan stres pasca trauma dapat terjadi pada seseorang setelah mengalami peristiwa traumatis yang menyebabkan mereka merasa takut, kaget, atau tidak berdaya.

Merangkum dari Medical News Today, kondisi ini dapat memiliki efek jangka panjang, termasuk kilas balik, kesulitan tidur, dan kecemasan.

Contoh peristiwa yang dapat memicu PTSD adalah perang, kejahatan, kebakaran, kecelakaan, kematian orang yang dicintai, atau kekerasan dalam berbagai bentuk.

Pikiran dan ingatan berulang meskipun bahaya telah berlalu.

Diperkirakan kondisi mempengaruhi antara 7 dan 8 persen dari populasi dan wanita lebih berpotensi terkena daripada pria.

Alih-alih merasa lebih baik seiring berjalannya waktu, individu mungkin menjadi lebih cemas dan takut.

PTSD dapat mengganggu kehidupan seseorang selama bertahun-tahun, tetapi pengobatan dapat membantu mereka pulih.

Gejala

Gejala biasanya mulai dalam waktu 3 bulan setelah suatu peristiwa, tetapi bisa juga lebih dari waktu tersebut.

Agar seseorang dapat menerima diagnosis PTSD, mereka harus memenuhi kriteria yang ditetapkan oleh American Psychological Association (APA) Diagnostic and Statistical Manual Edisi Kelima (DSM-5).

Menurut pedoman ini, orang tersebut harus:

Berikut adalah beberapa contoh dari keempat jenis gejala tersebut.

Gejala intrusi:

  • mimpi buruk
  • kilas balik dan sensasi bahwa peristiwa itu terjadi lagi
  • pikiran yang menakutkan

Gejala penghindaran:

  • menolak untuk membahas acara tersebut
  • menghindari situasi yang mengingatkan orang tentang peristiwa tersebut

Gejala gairah dan reaktivitas:

  • sulit tidur
  • lekas marah dan ledakan kemarahan
  • hipersensitivitas terhadap kemungkinan bahaya
  • merasa tegang dan cemas

Gejala yang mempengaruhi mood dan pemikiran:

  • ketidakmampuan untuk mengingat beberapa aspek dari peristiwa tersebut
  • perasaan bersalah dan menyalahkan
  • merasa terlepas dan terasing dari orang lain dan mati rasa secara emosional dan mental
  • memiliki minat yang berkurang dalam hidup
  • kesulitan berkonsentrasi
  • masalah kesehatan mental, seperti depresi, fobia, dan kecemasan

Selain itu, gejala-gejala tersebut mengarah pada penderitaan atau kesulitan mengatasi pekerjaan atau hubungan, dan tidak boleh disebabkan oleh penggunaan obat-obatan atau zat lain, atau kondisi kesehatan lainnya.

Gejala fisik

Mungkin juga ada gejala fisik, tetapi ini tidak termasuk dalam kriteria DSM-5:

  • efek fisik termasuk berkeringat, gemetar, sakit kepala, masalah perut, dan nyeri dada
  • sistem kekebalan yang lemah dapat menyebabkan infeksi lebih sering
  • gangguan tidur dapat menyebabkan kelelahan dan masalah lainnya

Mungkin ada perubahan perilaku jangka panjang yang menyebabkan masalah dalam hubungan.

Orang tersebut mungkin mulai mengonsumsi lebih banyak alkohol daripada sebelumnya, atau menyalahgunakan obat-obatan terlarang.

Anak-anak dan remaja

Pada mereka yang berusia 6 tahun atau di bawah, gejala mungkin termasuk:

  • mengompol setelah belajar menggunakan kamar mandi
  • ketidakmampuan untuk berbicara
  • acting out in play atau mengungkapkan dalam permainan
  • menjadi lengket dengan orang dewasa

Antara usia 5 dan 12 tahun, anak mungkin tidak memiliki kilas balik dan mereka mungkin tidak mengalami kesulitan mengingat bagian-bagian dari peristiwa tersebut.

Namun, mereka mungkin mengingatnya dalam urutan yang berbeda, atau merasa ada tanda bahwa itu akan terjadi.

Mereka mungkin juga memerankan trauma atau mengungkapkannya melalui permainan, gambar, dan cerita.

Mereka mungkin mengalami mimpi buruk dan mudah tersinggung.

Mereka mungkin merasa sulit untuk pergi ke sekolah atau menghabiskan waktu dengan teman atau belajar.

Dari usia 8 tahun ke atas, anak-anak umumnya cenderung menunjukkan reaksi yang sama dengan orang dewasa.

Antara usia 12 dan 18 tahun, orang tersebut mungkin menunjukkan perilaku yang mengganggu atau tidak sopan, impulsif atau agresif.

Mereka mungkin merasa bersalah karena tidak bertindak berbeda selama acara tersebut, atau mereka mungkin mempertimbangkan untuk membalas dendam.

Anak-anak yang pernah mengalami pelecehan seksual lebih mungkin untuk:

  • merasakan ketakutan, kesedihan, kecemasan, dan keterasingan
  • memiliki rasa harga diri yang rendah
  • berperilaku agresif
  • menampilkan perilaku seksual yang tidak biasa
  • menyakiti diri mereka sendiri
  • menyalahgunakan obat-obatan atau alkohol

Skrining

Sebagai bagian dari proses diagnostik, orang tersebut dapat diberikan tes skrining untuk menilai apakah mereka menderita PTSD atau tidak.

Waktu yang dibutuhkan untuk ini dapat berkisar dari 15 menit hingga satu jam.

Jika gejala hilang setelah beberapa minggu, mungkin ada diagnosis gangguan stres akut.

PTSD cenderung bertahan lebih lama dan gejalanya lebih parah dan mungkin tidak muncul sampai beberapa waktu setelah kejadian.

Banyak orang sembuh dalam waktu 6 bulan, tetapi beberapa kasus terus mengalami gejala selama beberapa tahun.

Penyebab

PTSD dapat berkembang setelah peristiwa traumatis, seperti:

  • konfrontasi militer
  • bencana alam
  • kecelakaan serius
  • serangan teroris
  • kehilangan orang yang dicintai, apakah ini melibatkan kekerasan atau tidak
  • pemerkosaan atau jenis pelecehan lainnya
  • serangan pribadi
  • menjadi korban kejahatan
  • menerima diagnosis yang mengancam jiwa

Situasi apa pun yang memicu rasa takut, syok, ngeri, atau ketidakberdayaan dapat menyebabkan PTSD.

Penanganan

Perawatan biasanya melibatkan psikoterapi dan konseling, pengobatan, atau kombinasi.

Pilihan untuk psikoterapi akan disesuaikan secara khusus untuk mengelola trauma.

Beberapa pengobatan tersebut antara lain sebagai berikut.

Obat-obatan

Beberapa obat dapat digunakan untuk mengobati gejala PTSD.

Selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI), seperti paroxetine, biasanya digunakan.
SSRI juga membantu mengobati depresi, kecemasan dan masalah tidur, gejala yang sering dikaitkan dengan PTSD.

Ada beberapa laporan bahwa obat antidepresan dapat menyebabkan peningkatan risiko bunuh diri pada individu di bawah usia 24 tahun.

Kadang-kadang, benzodiazepin dapat digunakan untuk mengobati iritabilitas, insomnia, dan kecemasan.

Namun, Pusat Nasional PTSD AS tidak merekomendasikan ini karena dapat menyebabkan ketergantungan.

https://health.kompas.com/read/2021/07/14/193100968/mengenal-gangguan-stres-pascatrauma--gejala-penyebab-penanganan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.