Salin Artikel

Mengapa Penderita Diabetes Rawan Terkena Gangren?

KOMPAS.com - Gangren adalah suatu kondisi yang terjadi ketika jaringan tubuh Anda mati.

Ini bisa terjadi ketika aliran darah ke suatu area tubuh terganggu.

Sering kali, gangren disebabkan oleh cedera atau infeksi pada kulit dan jaringan lunak.

Melansir dari Healthline, gangren biasanya mempengaruhi jari kaki, jari tangan, dan anggota badan.

Ini juga dapat memengaruhi otot atau organ, tetapi ini tidak umum.

Kondisi ini umumnya ditandai dengan perubahan warna kulit, perasaan mati rasa, dan pembentukan cairan atau nanah yang tidak biasa.

Jika berpotensi mengembangkan gangren, Anda harus segera mencari penanganan medis.

Perawatan mendesak diperlukan untuk mengangkat jaringan mati dan mencegah bakteri menyebar melalui aliran darah.

Jika tidak diobati, gangren dapat menyebabkan infeksi yang mengancam jiwa.

Apa hubungan antara diabetes dan gangren?

Jika Anda menderita diabetes, Anda memiliki peningkatan risiko terkena gangren.

Kadar gula darah yang tinggi dapat merusak saraf yang dapat menyebabkan hilangnya sensasi di area tertentu.

Ini dapat membuat Anda lebih mudah mengalami cedera.

Gula darah tinggi juga dapat mempengaruhi pembuluh darah dan membatasi aliran darah ke kaki.

Hal ini menyebabkan reaksi berantai.

Jika kaki tidak mendapatkan sirkulasi yang cukup, lebih sedikit sel penangkal infeksi yang masuk ke kaki.

Jika Anda tidak memiliki cukup sel-sel ini di area tersebut, luka apa pun yang Anda alami bisa memakan waktu lebih lama untuk sembuh.

Setiap luka potensial juga lebih mungkin untuk terinfeksi.

Gejala

Melansir dari Mayo Clinic, ketika gangren mempengaruhi kulit, tanda dan gejala yang muncul mungkin meliputi:

  • Perubahan warna kulit — mulai dari pucat hingga biru, ungu, hitam, perunggu atau merah, tergantung pada jenis gangren yang Anda miliki
  • Pembengkakan
  • melepuh
  • Tiba-tiba, rasa sakit yang parah diikuti oleh perasaan mati rasa
  • Keluarnya cairan berbau busuk dari luka
  • Kulit tipis, berkilau, atau kulit tanpa rambut
  • Kulit yang terasa sejuk atau dingin saat disentuh

Jika Anda memiliki jenis gangren yang mempengaruhi jaringan di bawah permukaan kulit Anda, seperti gangren gas atau gangren internal, Anda mungkin juga mengalami demam ringan dan umumnya merasa tidak sehat.

Jika kuman penyebab gangren menyebar ke seluruh tubuh, syok septik dapat terjadi.

Tanda dan gejala syok septik meliputi:

  • Tekanan darah rendah
  • Demam, meskipun beberapa orang mungkin memiliki suhu tubuh lebih rendah dari suhu normal 37 derajat Celcius
  • Detak jantung cepat
  • Pusing
  • Sesak napas
  • Kebingungan

Jenis-jenis gangren

Ada beberapa jenis gangren dan masing-masing memiliki penyebabnya sendiri.

Gangren kering

Bentuk ini dapat terjadi ketika aliran darah tersumbat di area tubuh tertentu.

Darah Anda membawa oksigen ke berbagai bagian tubuh.

Semua organ Anda membutuhkan oksigen untuk bertahan hidup.

Jika salah satu bagian tubuh tidak mendapatkan oksigen melalui darah, itu bisa memburuk dan mati.

Daerah yang terkena sering ditandai dengan warna hijau tua atau ungu, hampir hitam.

Kulit mungkin kering dan berkerut karena kekurangan oksigen.

Gangren basah

Seperti namanya, gangren basah memiliki penampilan yang basah.

Jenis ini ditandai dengan lepuh dan bengkak.

Gangren basah biasanya terjadi pada orang yang mengalami radang dingin atau mengalami luka bakar yang parah.

Orang dengan diabetes mungkin tanpa sadar mengembangkan gangren basah setelah mengalami cedera jari kaki atau kaki ringan.

Aliran darah ke ekstremitas umumnya berkurang pada penderita diabetes.

Ini berarti bahwa jaringan di area ini tidak dapat sembuh dengan cepat.

Akibatnya, infeksi dapat berkembang lebih mudah.

Gangren basah dapat menyebar dengan cepat dan, jika tidak ditangani, bisa berakibat fatal.

Gangren gas

Jenis ini biasanya terjadi dari infeksi yang berkembang jauh di dalam tubuh.

Bakteri berbahaya melepaskan gas, merusak jaringan, sel, dan pembuluh darah.

Gangren gas dapat muncul di area trauma atau operasi baru-baru ini.

Kulit Anda mungkin membengkak dan tampak berwarna merah kecoklatan.

Gas tersebut dapat menyebabkan kulit Anda tampak “berbuih”.

Gangren gas adalah bentuk gangren yang sangat mematikan karena dapat berkembang secara tiba-tiba dan tanpa peringatan.

Gangren internal

Gangren internal dapat berkembang ketika aliran darah ke organ internal tersumbat.

Ini biasanya mempengaruhi usus, kantong empedu, dan usus buntu.

Jika ini terjadi, Anda mungkin mengalami rasa sakit dan demam yang parah.

Gangren Fournier

Bentuk gangren ini terbatas pada organ genital.

Ini disebabkan oleh infeksi pada saluran kemih atau alat kelamin.

Ini sering ditandai dengan rasa sakit, bengkak, dan nyeri umum di daerah genital.

Sering kali, jaringan akan tampak ungu, hijau, atau bahkan hitam dan memiliki bau yang sangat busuk.

Meskipun ini terutama mempengaruhi pria, wanita juga dapat mengembangkan gangren Fournier.

Gangren sinergis bakteri progresif

Jenis gangren yang langka ini dapat berkembang setelah operasi.

Lesi kulit dapat berkembang di sekitar area yang terkena satu hingga dua minggu setelah operasi.

Cara mencegah gangren

Berikut adalah beberapa saran untuk membantu mengurangi risiko terkena gangren:

  • Kelola diabetes Anda. Jika Anda menderita diabetes, pastikan Anda memeriksa tangan dan kaki Anda setiap hari untuk melihat apakah ada luka dan tanda-tanda infeksi, seperti kemerahan, pembengkakan, atau drainase. Minta dokter Anda untuk memeriksa tangan dan kaki Anda setidaknya setahun sekali dan cobalah untuk mempertahankan kendali atas kadar gula darah Anda.
  • Menurunkan berat badan. Kelebihan berat badan tidak hanya menempatkan Anda pada risiko diabetes tetapi juga memberi tekanan pada arteri Anda, menyempitkan aliran darah dan menempatkan Anda pada risiko infeksi dan penyembuhan luka yang lambat.
  • Jangan gunakan tembakau. Penggunaan produk tembakau secara kronis dapat merusak pembuluh darah Anda.
  • Membantu mencegah infeksi. Cuci luka terbuka dengan sabun lembut dan air dan usahakan agar tetap bersih dan kering sampai sembuh.
  • Hati-hati saat suhu turun. Kulit yang terkena radang dingin dapat menyebabkan gangren karena radang dingin mengurangi sirkulasi darah di daerah yang terkena. Jika Anda memperhatikan bahwa area kulit Anda menjadi pucat, keras, dingin, dan mati rasa setelah terpapar suhu dingin dalam waktu lama, hubungi dokter Anda.

https://health.kompas.com/read/2021/12/01/170000568/mengapa-penderita-diabetes-rawan-terkena-gangren-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.