Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Kenali Akibat Depresi pada Perubahan Bentuk dan Fungsi Otak

KOMPAS.com - Akibat depresi seseorang dapat mengalami perubahan bentuk dan fungsi otak yang semestinya. 

Mengutip WebMD, depresi adalah masalah kesehatan mental di mana seseorang memiliki suasana hati buruk secara terus-menerus hingga dapat mengganggu aktivitas sehari-hari.

Gejala depresi dapat dikenali berupa:

  • Kesulitan berkonsentrasi, mengingat detail, dan membuat keputusan
  • Kelelahan
  • Perasaan bersalah, tidak berharga, dan tidak berdaya
  • Pesimisme dan keputusasaan
  • Insomnia atau terlalu banyak tidur
  • Keengganan atau lekas marah
  • Kegelisahan
  • Kehilangan minat pada hal-hal yang dulu menyenangkan, termasuk seks
  • Makan berlebihan atau kehilangan nafsu makan
  • Sakit, nyeri, sakit kepala atau kram yang tidak kunjung hilang
  • Masalah pencernaan yang tidak kunjung sembuh meski sudah berobat
  • Perasaan sedih, cemas, atau "kosong" yang menetap
  • Adanya pikiran bunuh diri atau upaya bunuh diri.

Mengutip Healthline, perubahan fisik yang dapat terjadi pada orang penderita depresi berkisar tentang penyusutan bentuk dan peradangan.

Berdasarkan literatur pada 2021 tentang gangguan depresi mayor (MDD), para peneliti mengatakan bahwa ada perbedaan pada bentuk dan aktivitas otak antara orang normal dan yang mengalami depresi.

Berikut penjelasan perubahan fisik otak akibat depresi yang bisa terjadi:

1. Penyusutan otak

Mengutip WebMD, ada bukti yang berkembang bahwa seseorang dapat mengalami penyusutan otak di bagian-bagian tertentu akibat depresi.

Secara khusus, area tersebut kehilangan volume materi abu-abu (GMV). GMV adalah jaringan dengan banyak sel otak.

Risiko kehilangan GMV tampaknya lebih tinggi pada orang yang mengalami depresi reguler atau berkelanjutan dengan gejala serius.

Mengutip Healthline, dalam ulasan pada 2012, penelitian menunjukkan bahwa penyusutan otak bisa terjadi pada bagian berikut:

Jumlah penyusutan area ini terkait dengan tingkat keparahan dan lamanya episode depresi.

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mendukung temuan ini, tetapi ini adalah teori terkini tentang bagaimana depresi dapat mengubah fungsi otak.

Ketika terjadi penyusutan otak pada bagian tertentu, kemampuan kita untuk melakukan fungsi yang terkait akan menurun.

Misalnya, penysutan otak terjadi pada bagian amigdala dan korteks prefrontal, yang bekerja sama untuk mengontrol respons emosional dan pengenalan isyarat emosional pada orang lain.

Menurut sebuah penelitian kecil pada 2010, penyusutan otak pada bagian tersebut karena depresi pascapersalinan berpotensi mengurangi empati pada wanita.

Studi pada 2008, menemukan bahwa disfungsi kortikal amigdala-prefrontal dapat menyebabkan gejala sebagai berikut pada hampir semua orang akibat depresi:

3. Peradangan otak

Mengutip Healthline, peradangan otak juga dapat terjadi akibat depresi, di mana tingkat keparahannya tergantung pada lamanya penyakit mental itu berlangsung. 

Peradangan otak yang signifikan lebih mungkin terjadi pada orang dengan gangguan depresi persisten.

Sebuah studi kecil pada 2018 menemukan bahwa orang dengan MDD yang tidak diobati selama lebih dari 10 tahun memiliki 29-33 persen lebih banyak volume distribusi total translocator protein.

Volume distribusi total translocator protein merupakan indikator peradangan otak.

Karena peradangan otak dapat menyebabkan sel-sel otak mati, maka sejumlah komplikasi juga berpotensi terjadi.

Itu termasuk penyusutan dan pengurangan neuroplastisitas, yang merupakan kemampuan otak untuk berubah seiring bertambahnya usia seseorang.

Peradangan otak juga dapat menyebabkan berkurangnya fungsi neurotransmiter, pembawa pesan kimiawi tubuh.

Mengutip WebMD, peradangan otak yang tidak terkontrol dapat mengakibatkan:

Apakah perubahan otak permanen?

Mengutip WebMD, akibat depresi seseorang dapat mengalami perubahan jangka panjang pada otaknya, terutama di hipokampus.

Itu mungkin mengapa depresi sangat sulit untuk diobati pada beberapa orang.

Perawatan depresi yang menurut penelitian dapat memulihkan kondisi, meliputi:

  • Antidepresan: bekerja untuk membantu mengendalikan stres dan emosi. Ada bukti bahwa obat ini dapat membantu otak membentuk koneksi baru dan menurunkan peradangan.
  • Terapi perilaku kognitif (CBT): para ahli berpikir CBT menguatkan neuroplastisitas. Artinya, seseorang dapat memulihkan fisik otak dengan cara yang membantu depresi.

Selain penggunaan antidepresan dan CBT, beberapa perawatan depresi untuk tingkat ringan atau serius meliputi:

https://health.kompas.com/read/2022/04/23/110000968/kenali-akibat-depresi-pada-perubahan-bentuk-dan-fungsi-otak

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+