Salin Artikel

7 Komplikasi Gula Darah Tinggi yang Tidak Terkontrol

KOMPAS.com - Gula darah tinggi perlu diwaspadai karena dapat menyebabkan macam-macam komplikasi kesehatan, dari komplikasi kulit hingga saraf.

Gula darah atau glukosa dalam tubuh pada dasarnya penting untuk kesehatan karena merupakan sumber energi bagi sel-sel pembentuk otot dan jaringan.

Namun mengutip Verywell Health, kadar gula darah yang terlalu tinggi atau disebut juga hiperglikemia seiring waktu dapat mempengaruhi pembuluh kecil dan besar tubuh, menyebabkan komplikasi.

Kementerian Kesehatan menyebutkan kadar gula darah normal, yaitu kurang dari 100 mg/dL.

Mengutip Healthline, gula darah tinggi yang tidak terkontrol dan tidak ditangani dapat menyebabkan komplikasi ringan hingga serius, yaitu sebagai berikut:

1. Komplikasi kulit

Mengutip Healthline, orang yang memiliki kadar gula darah tidak terkontrol akan berpotensi mengalami berbagai masalah kulit. Misalnya,:

  • Kulit menjadi kering dan gatal
  • Kulit lipatan, seperti selangkangan, ketiak, atau leher menghitam.

Adapun risiko komplikasi gula darah tinggi pada kulit lainnya, meliputi:

  • Nekrobiosis lipoidika: bercak kuning, merah, atau coklat pada kulit dengan benjolan kecil.
  • Akantosis nigrikans: area kulit yang gelap dan seperti beludru, yang dikenal sebagai acanthosis nigricans, dapat terbentuk di selangkangan, ketiak, atau leher Anda.
  • Sklerosis digital: sklerosis digital adalah kulit yang keras dan tebal pada jari tangan atau kaki. Dapat menyebar ke bagian tubuh lain, seperti lutut, pergelangan kaki, dan siku.
  • Luka lepuh: ini jarang bisa terbentuk tiba-tiba, tetapi tidak menyakitkan, menurut American Academy of Dermatology.

Gula darah tinggi tidak terkontrol dapat mempersulit tubuh untuk menyembuhkan dirinya sendiri, menyebabkan luka terbuka dan infeksi kulit.

Sering kali kondisi itu terjadi pada kaki.

2. Kerusakan saraf

Mengutip Healthline, gula darah tinggi dapat menyebabkan neuropati diabetik, yang merupakan bentuk kerusakan saraf akibat komplikasi gula darah tinggi.

Ada 4 jenis kerusakan saraf yang berbeda, yaitu:

  • Periferal: kerusakan saraf yang mempengaruhi ekstremitas, termasuk lengan, kaki, tangan, dan kaki.
  • Otonom: kerusakan saraf yang mempengaruhi organ tubuh, antara lain mata, jantung, kandung kemih, lambung, dan organ lainnya.
  • Proksimal: kerusakan saraf yang mempengaruhi tubuh bagian bawah, seperti paha, bokong, dan kaki, atau batang tubuh, seperti perut dan dada.
  • Fokus: kerusakan saraf yang mempengaruhi saraf tunggal di kepala, wajah, batang tubuh, tangan, atau kaki.

Menurut CDC, kerusakan saraf berkembang perlahan dan dapat muncul dalam bentuk:

  • Kesemutan
  • Mati rasa
  • Kelelahan.

Anda juga mungkin mengalami gangguan fungsi, misalnya, kebocoran kandung kemih atau sakit parah.

3. Komplikasi mata

Mengutip Healthline, hiperglikemia dapat menyebabkan masalah dengan penglihatan, termasuk kebutaan, jika tidak segera diobati.

Anda mungkin tidak langsung melihat gejala apa pun dengan penglihatan Anda, tetapi kadar gula darah tinggi dapat merusak pembuluh darah di mata, yang menyebabkan pembengkakan atau penglihatan kabur.

Kemungkinan komplikasi gula darah tinggi pada mata, meliputi:

  • Retinopati diabetik: dengan retinopati diabetik, pembuluh darah baru dapat terbentuk di bagian belakang mata dan mempengaruhi retina. Retina adalah bagian mata yang memproses cahaya.
  • Edema makula diabetik: pembengkakan di makula ini, bagian dari retina, dapat menyebabkan masalah melihat wajah, membaca, atau mengemudi.
  • Katarak dan glaukoma: hiperglikemia juga dapat menyebabkan penumpukan endapan pada lensa mata Anda, yang dikenal sebagai katarak atau kerusakan pada saraf optik, yang dikenal sebagai glaukoma.

4. HHS

Mengutip Healthline, Hyperosmolar Hyperglycemic State (HHS) adalah kondisi langka yang paling sering muncul pada orang dewasa yang lebih tua dengan diabetes tipe 2.

HHS mungkin disertai dengan pemicu, seperti penyakit lain.

Ketika kadar gula darah tinggi tidak terkontrol, ginjal akan mengeluarkan gula itu ke dalam urin, membawa air bersamanya.

Hal ini menyebabkan darah menjadi lebih pekat, mengakibatkan kadar natrium dan glukosa darah tinggi.

Jika tidak diobati, HHS dapat menyebabkan dehidrasi yang mengancam jiwa dan bahkan hingga koma.

6. Selama kehamilan

Mengutip Verywell Health, gula darah tinggi tidak terkontrol bisa terjadi pada ibu hamil, yang akan membahayakan dirinya dan janin dalam kandungan.

Menurut American Diabetes Association (ADA), komplikasi gula darah tinggi tidak terkontrol pada ibu hamil dapat menimbulkan risiko, sebagai berikut:

  • Abortus spontan
  • Anomali janin
  • Preeklamsia (tekanan darah tidak terkontrol pada ibu)
  • Kematian janin
  • Makrosomia (bayi besar)
  • Hipoglikemia pada bayi saat lahir
  • Hiperbilirubinemia neonatus.

Selain itu, gula darah tinggi pada kehamilan dapat meningkatkan risiko obesitas dan diabetes tipe 2 pada keturunannya di kemudian hari.

7. Komplikasi pada anak-anak

Mengutip Verywell Health, gula darah tinggi tidak terkontrol pada anak-anak, dapat menyebabkan perkembangan diabetes tipe 2 atau ketoasidosis pada anak-anak yang memiliki diabetes tipe 1.

Komplikasi gula darah tinggi ini lebih berisiko terutama bila gula darah tinggi pada anak-anak tidak terdiagnosis.

Anak-anak dengan diabetes yang memiliki kadar glukosa tinggi kronis berada pada peningkatan risiko untuk mengembangkan komplikasi diabetes.

https://health.kompas.com/read/2022/04/27/223000968/7-komplikasi-gula-darah-tinggi-yang-tidak-terkontrol

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.