Hubungan Mendengkur, Kegemukan dan Kecerdasan Anak

Kompas.com - 12/12/2011, 13:29 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Para peneliti dari Chicago University Amerika Serikat melaporkan hubungan penting antara kegemukan, mendengkur dan proses kognitif pada anak usia Sekolah Dasar.

Pengaruh obesitas dan gangguan tidur pada anak ternyata penting sekali, mengingat otak tumbuh dengan cepat di usia ini. Patut diingatkan juga bahwa pertumbuhan dan perkembangan anak terjadi dalam tidurnya! Hingga segala gangguan yang terjadi pada tidur tentu berpengaruh pada proses tumbuh kembang anak.

Mendengkur

Mendengkur pada anak bisa menjadi tanda adanya sleep apnea, atau henti nafas saat tidur. Pada orang dewasa, gangguan tidur ini dapat mengakibatkan hipertensi, diabetes, gangguan jantung hingga stroke. Sedangkan pada anak, akibatnya lebih memprihatinkan, karena tampak langsung pada kemunduran prestasi akademis dan pertumbuhan badannya.

Henti nafas saat tidur terjadi akibat menyempitnya saluran nafas saat tidur, hingga aliran udara tersumbat. Proses henti nafas ini akan memicu otak untuk terbangun sejenak. Tapi jangan salah, walau anak tak sampai terjaga, gelombang tidurnya sudah terganggu.

Buruknya kualitas tidur akan akibatkan anak mengalami kantuk berlebihan atau hipersomnia. Hanya saja, untuk melawan kantuknya, anak justru menjadi hiperaktif. Efek kualitas tidur yang buruk ini jelas mengganggu proses berpikirnya. Kemampuan konsentrasi yang buruk, kemampuan analisa menurun juga emosi yang labil.

Pemeriksaan tidur

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berat badan berlebih jelas memperberat dengkuran anak. Tetapi, suara dengkuran tidak menjadi patokan parahnya suatu penyakit. Henti nafaslah yang perlu diperhatikan. Untuk itu, diperlukan pemeriksaan tidur menggunakan polisomnografi di laboratorium tidur.

Dari pemeriksaan tidur baru kita dapat memastikan adanya henti nafas, serta derajat serta karakter henti nafas yang dialami. Keparahan gangguan nafas diukur dengan apnea hypopnea index atau AHI, yaitu jumlah henti nafas yang terjadi tiap jamnya. Kejadian henti nafas satu kali per jam saja pada anak sudah menunjukkan gangguan nafas serius.

Karen Spruyt, PhD dari departemen anak Pritzer School of Medicine yang memimpin penelitian mengatakan bahwa, peningkatan jumlah anak yang mengalami obesitas akan melipat gandakan hubungan antara gangguan tidur dan perkembangan kognitif anak. Ia juga menambahkan, pentingnya meningkatkan kesadaran masyarakat tentang manfaat penurunan berat badan bagi kesehatan dan prestasi akademis anak.

Halaman:

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

9 Jenis Makanan Sehat yang Direkomendasikan untuk Ibu Hamil

9 Jenis Makanan Sehat yang Direkomendasikan untuk Ibu Hamil

Health
Gangrene

Gangrene

Penyakit
7 Penyebab Kontraksi Palsu, Ibu Hamil Perlu Tahu

7 Penyebab Kontraksi Palsu, Ibu Hamil Perlu Tahu

Health
Gangguan Menstruasi

Gangguan Menstruasi

Penyakit
Kenali Apa itu Prostatitis, Penyakit Prostat yang Rawan Menyerang Pria

Kenali Apa itu Prostatitis, Penyakit Prostat yang Rawan Menyerang Pria

Health
Klaustrofobia

Klaustrofobia

Penyakit
Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

Health
Enteritis

Enteritis

Penyakit
9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

Health
Mengi

Mengi

Penyakit
Berapa Kadar Kolesterol Normal Berdasarkan Usia?

Berapa Kadar Kolesterol Normal Berdasarkan Usia?

Health
Alkalosis

Alkalosis

Penyakit
Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Health
Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Health
Fisura Ani

Fisura Ani

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.