Kompas.com - 01/11/2012, 10:35 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com — Penyebab terbesar kemandulan pada pria adalah kelainan sperma yang cukup banyak jenisnya. Salah satunya adalah azoospermia atau cairan mani tidak mengandung sel sperma sama sekali. Jumlah pria yang mengalami kelainan ini makin banyak jumlahnya.

Menurut Prof Arief Boediono, Direktur Laboratorium Embriologi Klinik Morula IVF Jakarta, diperlukan sekitar 20 juta sel sperma untuk membuahi sel telur.

"Saat ini semakin banyak pria yang sel spermanya kurang, bahkan tidak ada. Di Jakarta, pria yang mengalami gangguan itu sangat banyak," katanya dalam acara media edukasi bertajuk "Teknologi Mutakhir Optimalkan Program Bayi Tabung" di Klinik Morula IVF Jakarta, Rabu (31/10/2012).

Di Klinik Morula IVF saja, hampir 6 persen pria yang melakukan program bayi tabung menderita azoospermia. Belum lagi pria yang mengalami kelainan bentuk sperma dan kemampuan gerak atau motilitas.

Ditambahkan oleh dr Ivan Sini, SpOG, gangguan pada sperma sebenarnya juga ditemui pada populasi pria di banyak negara. "Gejala ini disebut juga dengan declaining male syndrome," katanya dalam kesempatan yang sama.

Penurunan kualitas dan jumlah sperma di dunia, menurut penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal The Lancet, sudah terlihat mulai tahun 1930-an. Perubahan gaya hidup, tingginya tingkat polusi, dan stres diduga berpengaruh pada kesehatan sperma.

"Kalau dulu menurut standar WHO jumlah sperma yang dianggap normal adalah sekitar 20 juta per cc, maka sejak tahun 2010 sperma 15 juta per cc sudah dianggap normal. Sekitar 10 tahun lagi bisa-bisa standar normalnya berkurang," kata Ivan, CEO Klinik Morula IVF.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk menjaga kesuburan pria, Ivan menyarankan agar para calon ayah mulai memperhatikan gaya hidupnya. "Hindari rokok, alkohol, serta kurangi paparan polusi di sekitar kita," katanya.

Dengan kemajuan teknologi kedokteran, kini pria yang menderita gangguan sperma tetap punya harapan untuk menimang bayi. Salah satunya adalah teknik pengambilan sel sperma terseleksi untuk dilakukan pembuahan lewat program bayi tabung.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Agregasi Trombosit, Tes untuk Mendeteksi Fungsi Trombosit

Mengenal Agregasi Trombosit, Tes untuk Mendeteksi Fungsi Trombosit

Health
Narsistik

Narsistik

Penyakit
4 Penyebab Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

4 Penyebab Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Paronikia

Paronikia

Penyakit
Bahaya Memakai Masker Kotor

Bahaya Memakai Masker Kotor

Health
Tendinitis

Tendinitis

Penyakit
7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

Health
5 Gejala Serangan Jantung Pada Wanita

5 Gejala Serangan Jantung Pada Wanita

Health
Bagaimana Alergi Bisa Menyebabkan Pilek atau Hidung Meler?

Bagaimana Alergi Bisa Menyebabkan Pilek atau Hidung Meler?

Health
Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Health
Nyeri Payudara

Nyeri Payudara

Penyakit
6 Ciri ciri Haid Menjelang Menopause

6 Ciri ciri Haid Menjelang Menopause

Health
Insomnia

Insomnia

Penyakit
10 Cara Merawat Luka Sunat Biar Cepat Kering

10 Cara Merawat Luka Sunat Biar Cepat Kering

Health
Skizoafektif

Skizoafektif

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.