Kompas.com - 22/05/2013, 13:32 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Banyak hal tak terduga yang bisa terjadi dalam perjalanan meski kita sudah menyusun rencana dengan rapi. Bukan cuma membuat jadwal berantakan, kondisi tersebut bisa membuat kita sakit kepala sehingga rencana liburan berakhir jadi tak menyenangkan. Jangan sampai hal tersebut terjadi, lakukan persiapan dengan matang dan ikuti tips berikut:

1. Hindari stres
Stres merupakan penyebab terbesar sakit kepala saat berpergian. Buatlah rencana perjalanan minimal 2 minggu sebelum berpergian untuk mentukan tujuan dan waktu perjalanan selama di tempat tujuan. Berikan waktu cadangan yang cukup agar Anda tidak merasa seperti "dikejar-kejar".

Jika naik pesawat, pastikan untuk datang ke bandara lebih cepat dari waktu keberangkatan. Sebaiknya jangan jadwalkan kegiatan tepat di waktu perkiraan sampai ke tempat tujuan, sebagai upaya berjaga-jaga keberangkatan pesawat tertunda.
Jika mengemudi, maka pastikan untuk mengetahui rute dan membawa petunjuk arah sewaktu-waktu tersesat.

2. Bawa makanan, minuman, dan obat
Hindari lapar dan tetap terhidrasi dengan baik saat berpergian juga dapat mengurangi sakit kepala. Perjalanan panjang seringkali mengganggu jadwal jam makan normal sehingga rasa lapar dapat memicu sakit kepala. Bawa makanan ringan yang dapat menunda lapar jika belum dapat menemukan restoran atau toko. Makanan yang berprotein dapat menjaga Anda kenyang lebih lama.

Pendingin udara pesawat atau mobil dan cuaca panas dapat menyebabkan kekurangan cairan yang memicu sakit kepala. Maka membawa minuman kemana pun Anda pergi akan menjaga kadar air dalam tubuh. Jika masih sakit kepala juga maka obat-obatan mungkin bisa membantu menguranginya.

3. Atasi jetlag
Jadwal tidur mungkin bisa berubah akibat berpergian, terlebih ketika dilakukan di zona waktu yang berbeda. Tidak cukup tidur merupakan salah satu penyebab sakit kepala. Solusinya adalah mengatur tidur sesuai dengan zona waktu daerah tujuan. Misalnya, ketika akan pergi ke kota yang 5 jam lebih cepat dari daerah asal, maka tidurlah 5 jam lebih awal di malam sebelumnya. Selain itu, Anda juga dapat mengoptimalkan tidur di pesawat guna menghindari jetlag.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.