Kompas.com - 08/10/2013, 19:07 WIB
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com —
Anak yang terlahir dari proses bayi tabung atau in vitro fertilization (IVF) berisiko lebih besar menderita kanker. Hasil riset ilmuwan dari Denmark mengindikasikan, bayi yang lahir dari hasil terapi kesuburan berpeluang 33 persen lebih tinggi menderita kanker sejak masih usia kanak-kanak.
 
Jenis kanker yang diderita juga bukan sembarangan. Menurut riset, bayi-bayi ini berisiko 65 persen lebih besar menderita kanker darah (leukemia), dan 88 persen lebih besar mengidap kanker otak dan sistem pusat saraf.
 
Teknik bayi tabung merupakan metode yang telah digunakan dalam skala luas pada pasangan yang mengalami masalah kesuburan. Di Inggris, sekitar 18.000 bayi lahir dari teknik ini setiap tahunnya. Dalam teknik ini, sel telur wanita dikeluarkan dari rahim, kemudian dibuahi sperma, dan berada dalam lingkungan khusus. Hasil pembuahan kemudian ditanamkan pada rahim wanita.

Riset yang dimuat dalam jurnal Fertility and Sterility ini mengulas 25 penelitian dari 12 negara maju, termasuk Amerika, Inggris, Denmark, Perancis, dan Israel pada 1990-2010.

"Hasil penelitian mengindikasikan adanya hubungan antara terapi kesuburan selama teknik pembuahan dilakukan dan risiko kanker pada keturunan yang dihasilkan," kata peneliti, dr Marie Hargreave dari Danish Cancer Society Research Centre, Kopenhagen.

Penelitian mengindikasikan, terapi kesuburan menyebabkan perubahan fungsi gen-gen tertentu saat gen tersebut diturunkan dari orangtua kepada anak, atau juga disebut genomic imprinting. Kondisi ini dapat dipicu oleh beberapa aspek selama proses terapi dan pengobatan seperti paparan hormon, penyiapan cairan sperma (semen), pembekuan embrio, kondisi pertumbuhan embrio, atau penundaan pembuahan.

Kendati begitu, peneliti juga tidak dapat menyangkal bahwa kemungkinan peningkatan risiko kanker adalah akibat infertilitas yang dialami orangtua, dan bukannya akibat pengobatan.

Menurut peneliti, etiologi (asal-usul) kanker di masa kanak-kanak memang belum banyak diketahui, tetapi ada dugaan bahwa terapi kesuburan memiliki peran. Salah satu kemungkinannya adalah kanker dapat dipicu penggunaan obat anti-estrogen yang menstimulasi ovulasi.

Obat ini sama dengan diethylstilbestrol yang diberikan pada wanita hamil untuk mencegah terjadinya komplikasi. Obat ini belakangan dikaitkan dengan kasus kanker pada anak.

Dalam pernyataannya, para peneliti menekankan bahwa secara umum risiko kanker di antara anak-anak yang lahir dari hasil terapi kesuburan tetap rendah.

"Pasangan yang tidak subur mungkin sudah mengalami peningkatan risiko keturunan cacat, yang kemudian menurun risikonya melalui terapi pengobatan," kata peneliti.

Dalam riset ini, umumnya bayi terlahir dari metode bayi tabung. Namun, beberapa di antaranya menggunakan metode lain seperti intra-cytoplasmic sperm injection atau intrauterine insemination.

Ketua British Fertility Society dr Allen Pacey berpendapat, walaupun hasil riset menunjukkan adanya peningkatan risiko pada bayi tabung, angkanya masih relatif kecil. "Hubungannya sangat kecil dan masih belum memungkinkan mengatakan, apakah kanker merupakan konsekuensi dari IVF atau karena infertilitas orangtua," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Dailymail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bagaimana Cara Menyusui Bayi?

Bagaimana Cara Menyusui Bayi?

Health
Manfaat Pemberian ASI Bagi Bayi dan Ibu

Manfaat Pemberian ASI Bagi Bayi dan Ibu

Health
7 Manfaat Vitamin B Kompleks untuk Kesehatan

7 Manfaat Vitamin B Kompleks untuk Kesehatan

Health
12 Penyebab Kelopak Mata Bengkak dan Cara Mengatasinya

12 Penyebab Kelopak Mata Bengkak dan Cara Mengatasinya

Health
Apa yang Perlu Diketahui dari Kasus Hepatitis Misterius pada Anak?

Apa yang Perlu Diketahui dari Kasus Hepatitis Misterius pada Anak?

Health
Bagaimana Mencegah Penularan Cacar Monyet?

Bagaimana Mencegah Penularan Cacar Monyet?

Health
Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Health
Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Health
Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Health
7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

Health
6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

Health
5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

Health
Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

Health
8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.