Kompas.com - 17/10/2013, 10:07 WIB
EditorAsep Candra


KOMPAS.com —
Proses tumbuh kembang bahkan sudah dimulai sejak janin berusia 3 bulan di dalam kandungan. Fase ini terus berlangsung hingga anak berusia 3 tahun. Inilah yang biasa disebut dengan periode emas atas golden period.

Pada masa ini, anak membutuhkan gizi yang tepat agar otak berkembang maksimal. Untuk usia 0-6 bulan, gizi terbaik yang dapat diberikan adalah air susu ibu (ASI). Nah, setelah usia enam bulan, bayi mulai mendapat makanan pendamping ASI. 

Dalam hal ini, pastikan asupan gizinya terpenuhi sesuai kebutuhan. Makanan yang disajikan sajikan memenuhi unsur gizi seimbang, yakni mengandung sumber tenaga, sumber pembangun, dan sumber pengatur. Komposisinya pun harus seimbang antara sumber karbohidrat, lemak, protein, juga vitamin dan mineral. 

Anak membutuhkan gizi dengan komposisi 30 persen-35 persen karbohidrat, lemak sebesar 50 persen, dan selebihnya protein. Sumber gizi berupa karbohidrat, protein, dan lemak ini tergolong makronutrien. Selain makronutrien ini, anak juga membutuhkan zat gizi mikronutrien, yaitu vitamin dan mineral.

Vitamin dibagi menjadi dua, vitamin larut dalam air yang tidak tersimpan dalam tubuh. Vitamin yang larut air seperti vitamin B6, B12, niacin, riboflavin, dan folat perlu larut dalam air sebelum tubuh dalam menyerapnya. Ada juga vitamin larut dalam lemak, yakni A, D, E, dan K yang dapat disimpan dalam tubuh. Vitamin berfungsi mempertahankan fungsi tubuh dan membuat tubuh bekerja dengan baik.

Makanan sumber vitamin

Tubuh anak memerlukan asupan vitamin yang berasal dari makanan yang dikonsumsi. Buah-buahan dan sayuran dikenal memiliki kandungan vitamin yang tinggi. Sebenarnya, tubuh hanya memerlukan vitamin dalam jumlah sedikit, tetapi jika kebutuhan ini diabaikan, metabolisme di dalam tubuh akan terganggu. Gangguan kesehatan karena kekurangan vitamin disebut avitaminosis. Sebaliknya, asupan vitamin juga tidak boleh berlebihan karena dapat menyebabkan gangguan metabolisme pada tubuh.

Lalu, apa saja vitamin yang dibutuhkan anak untuk tumbuh kembang? Berikut di antaranya.

*Vitamin A

Dikenal dengan nama retinol, vitamin A merupakan vitamin yang berperan dalam pembentukan indera penglihatan, sebagai salah satu komponen penyusun pigmen mata di retina. Vitamin A juga berperan penting menjaga kesehatan kulit dan imunitas tubuh, serta pertumbuhan dan perkembangan sel.

Sumber makanan yang banyak mengandung vitamin A, antara lain susu, ikan, telur, hati, sayur-sayuran (terutama yang berwarna hijau dan kuning), dan buah-buahan (terutama yang berwarna merah dan kuning, seperti jeruk, mangga, pisang, dan pepaya).  

Kekurangan vitamin A bisa menyebabkan rabun senja, infeksi saluran pernapasan, menurunnya daya tahan tubuh, dan kondisi kulit yang kurang sehat. Sebaliknya, kelebihan asupan vitamin A dapat menyebabkan keracunan pada tubuh. Anak merasa pusing, kulit kering bersisik, dan bahkan pingsan. Bila kondisi akut, kelebihan vitamin A dapat menyebabkan rabun, terhambatnya pertumbuhan tubuh, pembengkakan hati, dan iritasi kulit.

*Vitamin B

Prof Ir H Hardinsyah, MS, Guru Besar Departemen Gizi Masyarakat Fakultas Ekologi Manusia, Institut Pertanian Bogor (IPB), mengatakan, jenis vitamin B (B kompleks), yaitu B1, B2, B3, B5, B6, B12 cukup penting. Manfaatnya ialah untuk mengubah karbohidrat, protein, dan lemak menjadi energi. Selain itu, vitamin ini bisa mencegah penyakit beri-beri, memproduksi dan memperbaiki sel-sel darah merah, bahkan membentuk antibodi dalam sistem kekebalan tubuh sehingga anak tak mudah sakit. Sumber utama vitamin B berasal dari susu, gandum, ikan, dan sayur-sayuran hijau.

-Vitamin B1
Dikenal dengan nama tiamin, vitamin B1 merupakan salah satu jenis vitamin yang memiliki peranan penting dalam menjaga kesehatan kulit dan membantu mengubah karbohidrat menjadi energi yang diperlukan tubuh untuk aktivitas sehari-hari. Vitamin B1 juga membantu proses metabolisme protein dan lemak.

Bila terjadi kekurangan vitamin B1, kulit akan mengalami berbagai gangguan seperti kulit kering dan bersisik. Anak dapat galami beri-beri, gangguan saluran pencernaan, jantung, dan sistem saraf. Cegah hal tersebut dengan bahan mengandung vitamin B1 seperti gandum, nasi, daging, susu, telur, dan kacang-kacangan.

-Vitamin B2
Dikenal dengan sebutan riboflavin, vitamin ini berperan penting dalam metabolisme di tubuh. Vitamin ini berperan sebagai salah satu kompenen koenzim flavin mononukleotida dan flavin adenine dinukleotida. Kedua enzim ini berperan penting dalam regenerasi energi bagi tubuh melalui proses pernapasan. Vitamin ini juga berperan dalam pembentukan molekul steroid, sel darah merah dan glikogen, serta menyokong pertumbuhan berbagai organ tubuh, seperti kulit, rambut, dan kuku.

Sumber vitamin B2 banyak ditemukan pada sayur-sayuran segar, kacang kedelai, kuning telur, dan susu. Defisiensinya dapat menyebabkan menurunnya daya tahan tubuh, kulit kering bersisik, mulut kering, bibir pecah-pecah, dan sariawan.

-Vitamin B3
Vitamin ini dikenal juga dikenal dengan istilah niasin. Vitamin ini berperan penting dalam metabolisme karbohidrat untuk menghasilkan energi, metabolisme lemak, dan protein. Vitamin B3 memiliki peranan besar dalam menjaga kadar gula darah. Bahkan, berbagai jenis senyawa racun dapat dinetralisasi dengan bantuan vitamin ini.

Sumber vitamin B3 di antaranya hati, ginjal, daging unggas, ikan, gandum, dan kentang. Kekurangan vitamin ini dapat menyebabkan tubuh mengalami kejang, keram otot, gangguan sistem pencernaan, muntah-muntah, dan mual.

-Vitamin B5
Disebut pula asam pantotenat, vitamin ini berperan besar dalam berbagai jenis metabolisme, seperti dalam reaksi pemecahan gizi makanan, terutama lemak. Vitamin B5 juga menjaga komunikasi yang baik antara sistem saraf pusat dan otak dan memproduksi senyawa asam lemak, sterol, neurotransmiter, dan hormon tubuh.

Sumber vitamin B5 di antaranya daging, susu, ginjal, dan hati, sayuran hijau, dan kacang hijau. Defisiensi vitamin B5 dapat menyebabkan kulit pecah-pecah dan bersisik, keram otot serta sulit tidur.

-Vitamin B6
Dikenal dengan istilah piridoksin, vitamin ini merupakan vitamin yang esensial bagi pertumbuhan tubuh. Vitamin ini berperan sebagai salah satu senyawa koenzim A yang digunakan tubuh untuk menghasilkan energi melalui jalur sintesis asam lemak, seperti spingolipid dan fosfolipid.

Vitamin ini juga berperan dalam metabolisme gizi dan memproduksi antibodi sebagai mekanisme pertahanan tubuh terhadap antigen atau senyawa asing yang berbahaya bagi tubuh.
Sumber vitamin B6 di antaranya beras, jagung, kacang-kacangan, daging, dan ikan. Kekurangan vitamin dalam jumlah banyak dapat menyebabkan kulit pecah-pecah dan keram otot

-Vitamin B12
Disebut pula sianokobalamin, vitamin ini banyak berperan dalam metabolisme energi di dalam tubuh. Vitamin B12 juga termasuk dalam salah satu jenis vitamin yang berperan dalam pemeliharaan kesehatan sel saraf, pembentukan molekul DNA dan RNA, dan pembentukan platelet darah.

Sumber vitamin B12 di antaranya telur, hati, dan daging. Kekurangan vitamin ini akan menyebabkan anemia (kekurangan darah), mudah lelah, lesu, dan iritasi kulit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bagaimana Mencegah Penularan Cacar Monyet?

Bagaimana Mencegah Penularan Cacar Monyet?

Health
Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Health
Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Health
Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Health
7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

Health
6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

Health
5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

Health
Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

Health
8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Health
Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Health
Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Health
9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

Health
10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

Health
Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.