Kompas.com - 16/12/2013, 09:06 WIB
Ilustrasi tertawa. ctya.orgIlustrasi tertawa.
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com — Mungkin kita sering mendengar manfaat dari tertawa. Bahkan, aktivitas itu pun disebut-sebut sebagai obat terbaik karena dapat menyembuhkan penyakit. Namun, menurut sebuah studi terbaru, tertawa bukan obat yang terbaik karena bisa juga membahayakan.

Menurut studi tersebut, di samping manfaat yang didapatkan, tertawa juga berisiko lebih dari yang diduga. Para peneliti mengatakan, bahkan seorang wanita dapat mengalami sindrom jantung kolaps dan meninggal setelah tertawa.

Selain itu, tertawa terbahak-bahak juga mungkin menyebabkan pecahnya jantung, robeknya tenggorokan, dan memicu bangkitan epilepsi. Pasokan udara yang cepat saat tertawa dapat memicu serangan asma. Serta, bagi mereka yang menderita inkontinensia urine dan hernia, tertawa terbahak-bahak juga dapat memperparah keadaan tersebut.

Para peneliti dari Birmingham dan Oxford University menganalisis data dari tahun 1946 hingga akhir-akhir ini untuk mempelajari manfaat tertawa pada tubuh manusia. Mereka melakukannya saat badut penghibur pasien didatangkan ke rumah sakit.

"Hasilnya, dosis tertawa yang tanpa dibuat-buat bisa membantu mengurangi berat badan. Ini karena aktivitas tersebut efektif membakar kalori. Jika dilakukan sepanjang hari, tertawa bisa membakar sekitar 2.000 kalori," ujar peneliti.

Calon ibu yang menjalani terapi kesuburan juga 36 persen lebih bisa hamil saat dihibur komedian dibandingkan dengan kelompok yang tidak. Tertawa juga berkaitan dengan penurunan kadar gula darah pada pasien diabetes dan mengurangi kekakuan pembuluh darah dan meringankan tekanan.

Kendati demikian, para peneliti juga menegaskan, memasukkan humor dalam kehidupan sehari-hari juga memiliki risiko, meskipun kecil. Maka studi yang dipublikasi dalam The British Medical Journal tersebut mengingatkan untuk tidak berlebihan saat tertawa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Sumber Dailymail
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
Rabun

Rabun

Penyakit
Gastroschisis

Gastroschisis

Penyakit
5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Health
Lemah Jantung

Lemah Jantung

Penyakit
Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Health
Agranulositosis

Agranulositosis

Penyakit
8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

Health
Edema Paru

Edema Paru

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.