Kompas.com - 01/07/2014, 14:52 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Telah lama kita dengar anjuran untuk berbuka puasa dengan minuman atau minuman yang manis. Tujuannya adalah untuk segera menggantikan energi yang hilang setelah seharian berpuasa. Meski begitu, sebaiknya kita tidak menelan mentah-mentah anjuran tersebut.

Menurut dokter spesialis gizi klinik Saptawati Bardosono, berbuka memang perlu dengan sesuatu yang manis guna segera menambah kadar gula (karbohidrat) dalam darah. Namun bukan berarti pilihan hidangan berbuka dipenuhi oleh segala yang manis.

Konsumsi makanan manis yang langsung dilakukan bertubi-tubi saat berbuka puasa akan mengakibatkan kenaikan gula darah yang cepat. Biasanya makanan manis mengandung gula sederhana yang membuat kadar gula darah cepat naik, namun cepat pula turunnya.

Ketika gula darah turun dengan cepat, tubuh akan merasa lemas. Oleh karena itu langsung makan makanan manis dalam jumlah yang banyak bukannya menambah energi, tapi justru membuat tubuh bertambah lemas.

"Maka sebaiknya berbuka puasa dilakukan dengan minum air putih dulu. Ini supaya tubuh segera terhidrasi. Ingat, saat puasa tubuh pasti mengalami dehidrasi ringan, cairan tubuh harus segera digantikan," ucapnya beberapa waktu lalu di Jakarta.

Setelah air putih, barulah energi yang hilang digantikan dengan makanan yang manis. Makanan manis yang disarankan adalah buah-buahan, seperti kurma dan buah lainnya. Makanan ini akan menambah kadar gula dengan cepat, karena itu sebaiknya pun tidak dikonsumsi dengan jumlah yang banyak.

Beberapa saat setelah menyantap kurma, hidangan yang "berat" mulai boleh dikonsumsi. Untuk menjaga kadar gula darah tetap normal, maka makanan yang dipilih adalah makanan dengan kadar glikemik rendah. Makanan tersebut dicerna secara lambat sehingga kenaikan gula darah stabil dalam waktu yang lebih panjang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.