Kompas.com - 24/04/2015, 08:00 WIB
|
EditorLusia Kus Anna


JAKARTA, KOMPAS.com
– Sudahkah anak Anda diberi imunisasi? Imunisasi atau pemberian vaksin merupakan upaya untuk meningkatkan kekebalan terhadap suatu penyakit.

Direktur Bina Kesehatan Anak Kementerian Kesehatan Jane Soepardi mengatakan, imunisasi wajib diberikan pada anak dan merupakan hak anak.

“Negara sudah memutuskan bahwa imunisasi yang vaksinya disediakan pemerintah itu wajib. Itu adalagh hak anak,” kata Jane dalam acara Pekan Imunisasi Dunia di RSCM, Jakarta, Kamis (22/4/2015).

Menurut Jane, tidak boleh ada orangtua yang melarang sang anak mendapat vaksin. Bahkan, orang lain pun tidak boleh menghalang-halangi anak diimunisasi. Jane menjelaskan, penyelenggaraan imunisasi telah diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 42 tahun 2013.

“Kalau ada yang berani menghasut vaksin itu berbahaya, lapor polisi saja. Ini ada peraturan pemerintah. Orang yang menghalangi imunisasi, melanggar Undang-undang,” kata Jane.

Jane mengungkapkan, imunisasi telah berhasil mencegah kematian sekitar 2-3 juta anak setiap tahun. Imunisasi terbukti membuat Indonesia bebas polio yang ditandai dengan dikeluarkannya sertifikat bebas polio dari WHO pada 27 Maret 2014.

Kemudian, terjadi penurunan lebih dari 90 persen angka kesakitan dan kematian akibat penyakit difteri, pertusis atau batuk 100 hari, tetanus, hingga campak, dibandingkan 20 tahun lalu.

Saat ini ada tujuh jenis vaksin yang termasuk program imunisasi yang diberikan gratis oleh pemerintah. Vaksin itu untuk mencegah hepatitis B, polio, campak, tetanus, pertusis , difteri, dan vaksin haemophilus influenza type B untuk mencegah pneumonia dan meningitis. Menurut Jane, pemerintah pun berupaya membebaskan biaya untuk vaksin lainnya.

Anggota Satgas Imunisasi Ikatan Dokter Anak Indonesia Sri Rezeki Hadinegoro mengatakan, beberapa harga vaksin memang cukup mahal. Butuh proses panjang untuk pemberian vaksin tambahan dalam program imunisasi yang digratiskan oleh pemerintah.

“Priotritas negara adalah penyakit mematikan dan menyebabkan cacat. Kemenkes sudah sangat bagus dengan vaksin untuk tujuh penyakit. Misalnya, polio harus dicegah, diftreri masih tinggi. Bukan berarti yang lain enggak penting,” kata Sri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.