Setelah Ebola, Dua Penyakit Infeksi Tropis Jadi Ancaman

Kompas.com - 12/01/2016, 10:02 WIB
Ilustrasi shutterstockIlustrasi
EditorLusia Kus Anna
KOMPAS.com - Penyakit infeksi bakteri menjadi ancaman baru. Setelah penularan Ebola di Afrika Barat yang menyebabkan ribuan korban jiwa, dunia kini menghadapi virus Zika yang ditularkan nyamuk dan infeksi bakteri Meliodosis.

Tim ilmuwan dalam jurnal Nature Microbiology menyebut Meliodosis termasuk infeksi yang kebal antibiotik. Karena itu diharapkan infeksi ini mendapat prioritas tinggi oleh organisasi kesehatan dan para pembuat kebijakan.

Infeksi ini umumnya ditemukan di tanah di Asia Tenggara dan Australia bagian utara, tetapi juga bisa menyebar ke area non-endemik melalui hewan yang terinfeksi.

Sementara itu, ilmuwan dari Universitas Oxford mengingatkan bahwa virus Zika, yang dibawa oleh nyamuk dan menyebabkan wabah di Brasil, berpotensi menyebar dengan cepat ke area baru.

Zika pertama kali dideteksi di Afrika pada tahun 1940-an dan tidak dikenal di benua Amerika. Tetapi pejabat kesehatan di negara-negara Amerika Latin seperti Brasil, Panama, Venezuela, Meksiko, El Savador, Suriname, Colombia, dan masih banyak lagi, menyebut telah menemukan virus ini.

Zika dibawa oleh nyamuk Aedes aegypti, yang juga menularkan demam dengue, demam kuning, dan chikunguya.

Ribuan orang telah terinfeksi virus tersebut di Brasil. Meski virus ini tidak menyebabkan kematian, tapi bisa menyebabkan bayi lahir cacat dengan kondisi microcephaly, kondisi serius yang membuat perkembangan fisik dan mental bayi terhambat.

Ilmuwan internasional diharapkan meneliti virus ini, bagaimana penyebarannya, dan kemungkinan mengembangkan obat atau vaksinnya.

"Kita harus belajar dengan apa yang terjadi dengan Ebola," kata Trudie Lang, profesor Global Health Research dari Oxford.

Baca tentang
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut

Sumber Reuters
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X