Kompas.com - 31/03/2016, 19:05 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Vegetarianism dari generasi ke generasi ternyata menyebabkan mutasi genetik yang meningkatkan risiko kanker dan penyakit jantung. Riset menemukan, vegetarian dalam jangka panjang cenderung menyebabkan DNA lebih mudah kena peradangan.

Mutasi itu dipercaya membuat lebih mudah kaum vegetarian menyerap asam lemak dari tanaman. Tetapi hal itu juga meningkatkan produksi asam arachidonic yang meningkatkan penyakit peradangan dan kanker.

Hal ini diperparah dengan diet kaya minyak sayur menyebabkan gen yang termutasi menjadi asam lemak menjadi asam arachidonic. Masalah menjadi lebih parah karena mutasi itu menghalangi produksi omega 3 yang sebenarnya melindungi tubuh dari penyakit jantung.

Tentu ini menjadi masalah mengingat belakangan masyarakat mengubah pola makannya dari ikan dan kacang-kacangan yang mengandung omega 3 ke minyak sayur mengandung omega 6 yang justru kurang menyehatkan.

Penemuan baru ini menjelaskan studi sebelumnya yang menemukan vegetarian justru 40 persen berisiko terkena kanker usus besar dibandingkan mereka yang makan daging. Hingga sekarang dokter masih dipusingkan oleh riset ini karena daging merah dikenal meningkatkan risiko terkena kanker.

Riset yang dilakukan oleh Cornell University ini membandingkan ratusan genome dari populasi vegetarian di Pune, India dengan pemakan daging di Kansas. Mereka menemukan perbedaan genetik yang nyata.

Tom Brenna, profesor gizi manusia dari Cornell University, mengatakan,"Mereka yang turun temurun menjalankan pola makan vegetarian cenderung membawa genetika yang cepat memetabolisasi asam lemak dari tanaman."

"Pada orang-orang tersebut, minyak sayur akan diubah menjadi asam arachidonic yang lebih menyebabkan peradangan, meningkatkan risiko peradangan kronis yang terlibat menyebabkan terjadinya penyakit jantung dan memperparah kanker," katanya.

Mutasi itu tampak pada genome manusia sejak lama dan diturunkan dari generasi ke generasi.

Vegetarian sering ditemukan kekurangan protein, zat besi, vitamin D, vitamin B12 dan kalsium. Studi juga menemukan mereka memiliki kepadatan tulang lima persen lebih rendah dari pemakan daging.

Riset lain menemukan vegetarian cenderung jauh dari penyakit diabetes, obesitas dan stroke.

Studi ini diterbitkan di jurnal Molecular Biology and Evolution.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Video Pilihan

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.