Kompas.com - 25/05/2016, 19:00 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Berapakah waktu yang Anda habiskan untuk duduk setiap harinya, di luar waktu tidur? Apakah lebih dari 8 jam? Padahal, para ahli di dunia menyebutkan bahwa terlalu banyak duduk atau kurang aktivitas fisik adalah bom waktu bagi kesehatan.

Di era modern ini, sebagian besar aktivitas kita memang dilakukan sambil duduk; mulai dari perjalanan pergi dan pulang kantor, serta bekerja dengan duduk di belakang meja.  Sampai rumah pun kita beristirahat dengan duduk di kursi empuk menonton TV atau memantau media sosial.

"Yang dimaksud sedentari adalah semua aktivitas, di luar waktu tidur, yang mengeluarkan energi sedikit dan dilakukan sambil duduk atau berbaring, misalnya duduk menonton televisi, bekerja di meja, membaca, atau menyetir kendaraan," kata  dr.Sophia Hage, spesialis kedokteran olahraga dari Klinik LightHOUSE Jakarta.

Sedentari berbeda dengan gaya hidup tak aktif yang berarti tidak melakukan olahraga teratur atau kurang cukup berolahraga. Sementara gaya hidup sedentari berarti seseorang masih memasukkan olahraga dalam kegiatannya sehari-hari.

"Di era modern ini perilaku sedentari meningkat walau pun orang tetap berolahraga," ujarnya.

Penelitian menunjukkan, rata-rata orang dewasa menghabiskan waktu 10 jam setiap hari sedentari. Perilaku tersebut berpengaruh besar dalam kondisi kesehatan seseorang.

Berbagai riset membuktikan, melakukan perilaku sedentari dalam waktu lama setiap hari meningkatkan risiko terkena diabetes dan penyakit jantung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mengurangi waktu sedentari, menurut Sophia tidak cukup hanya dengan ke gym atau melakukan olahraga yang hanya sekali-sekali. "Lebih penting memiliki gaya hidup aktif dibanding melakukan olahraga rutin," ujarnya.

Ia mencontohkan, orang yang menghabiskan waktunya untuk berolahraga 40 menit setiap hari tetapi hampir 12 jam duduk setiap hari di luar waktu tidurnya, akan memiliki risiko penyakit lebih besar dibandingkan dengan mereka yang tidak berolahraga tetapi 12 jam bergaya hidup aktif.

"Gaya hidup aktif misalnya banyak berjalan kaki, naik tangga, atau melakukan pekerjaan rumah tangga," papar dokter lulusan dari Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Penis Lecet
Penis Lecet
PENYAKIT
Coulrophobia
Coulrophobia
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
Rabun

Rabun

Penyakit
Gastroschisis

Gastroschisis

Penyakit
5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Health
Lemah Jantung

Lemah Jantung

Penyakit
Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Health
Agranulositosis

Agranulositosis

Penyakit
8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

Health
Edema Paru

Edema Paru

Penyakit
7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

Health
Balanitis

Balanitis

Penyakit
6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.