Kompas.com - 25/11/2016, 21:03 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Kasus keracunan salmonella kian menjadi umum. Bakteri yang hidup di daging, telur, dan bahan makanan mentah ini membuat banyak orang dilarikan ke rumah sakit.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), beberapa bulan terakhir peringatan baru tentang wabah salmonella terus diberikan. Keracunan makanan akibat kontaminasi salmonella telah membuat 19.000 orang dilarikan ke rumah sakit setiap tahun.

Salmonella sendiri merupakan bakteri yang hidup di bahan makanan mentah seperti daging, telur, dan sayuran segar.

Bakteri ini dapat memengaruhi saluran usus dan dapat menyebabkan masalah serius, seperti dehidrasi berat. Satu-satunya cara untuk mendiagnosis keracunan salmonela adalah melalui tes darah atau tinja. Namun, kontaminasi salomonela umumnya memiliki gejala berikut:

- Diare lebih dari 3 hari.
- Nyeri perut.
- Demam.
- Mual dan muntah.

Gejala tersebut biasanya berlangsung selama empat sampai tujuh hari. Namun, untuk mencegah penyakit serius, pastikan untuk tetap terhidrasi dengan banyak minum bila gejala tadi timbul. Bila gejala semakin parah dalam 3 hari, ada baiknya segera konsultasikan ke dokter.

Bayi dan orang dewasa di atas 65 tahun, dan orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit yang lebih serius dengan gejala yang lebih berat.

Jika Anda termasuk dalam kategori ini, CDC merekomendasikan Anda mengonsumsi antibiotik, namun tetap sesuai resep dokter.

Untuk menghindari terinfeksi bakteri salmonella, ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat dilakukan, yaitu:

- Pastikan untuk benar-benar mencuci tangan dengan antiseptik setelah: Menggunakan kamar mandi, mengganti popok, memegang daging mentah atau unggas, membersihkan kotoran hewan peliharaan, menyentuh reptil atau burung.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Sumber Fox News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rahim Turun

Rahim Turun

Penyakit
6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

Health
Herniasi Otak

Herniasi Otak

Penyakit
Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Health
Insufisiensi Mitral

Insufisiensi Mitral

Penyakit
Pahami, Ini Dampak Stres Pada Penderita Diabetes

Pahami, Ini Dampak Stres Pada Penderita Diabetes

Health
Sindrom Sjogren

Sindrom Sjogren

Penyakit
Apakah Boleh Suntik Vaksin Covid-19 saat Haid?

Apakah Boleh Suntik Vaksin Covid-19 saat Haid?

Health
Lupus Nefritis

Lupus Nefritis

Penyakit
Bisakah Anak-Anak Mengalami Gangguan Bipolar?

Bisakah Anak-Anak Mengalami Gangguan Bipolar?

Health
Karsinoma Nasofaring

Karsinoma Nasofaring

Penyakit
Kenali Berbagai Gejala Gangguan Bipolar

Kenali Berbagai Gejala Gangguan Bipolar

Health
Pseudobulbar Affect (PBA)

Pseudobulbar Affect (PBA)

Health
10 Penyebab Kram Perut dan Cara Mengatasinya

10 Penyebab Kram Perut dan Cara Mengatasinya

Health
Mengenal Beda Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Mengenal Beda Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.