Kompas.com - 30/11/2016, 10:05 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Ada baiknya pikir ulang sebelum Anda memulai pola diet dengan harapan dapat menurunkan berat badan yang cukup banyak dalam waktu singkat.

Para ilmuwan mengatakan, kehilangan atau mendapatkan berat badan yang ekstrim bisa lebih berisiko, ketimbang tetap menjadi gemuk.

Perubahan berat badan yang ekstrim dinilai peneliti dapat meningkatkan kemungkinan serangan jantung yang disebabkan oleh aktivitas listrik abnormal pada jantung. Dan kondisi itu menimbulkan risiko penyakit jantung, di mana pembuluh darah tersumbat akibat deposito lemak.

Selama penelitian, peneliti melacak pola diet 158.000 wanita pasca-menopause selama lebih dari 11 tahun.

Mereka menemukan, orang-orang yang kehilangan berat badan dan mendapatkannya kembali secara drastis, tiga setengah kali lebih mungkin meninggal tiba-tiba akibat kelainan jantung. Kemungkinan untuk meninggal akibat penyumbatan arteri juga naik sebesar 66 persen.

Peneliti Dr Somwail Rasla mengatakan: "Orang-orang yang diet yoyo cenderung memiliki tekanan darah, detak jantung, kolesterol dan kadar gula darah yang lebh tinggi.”

Walau para peneliti dari Brown University di Rhode Island, Amerika Serikat, hanya melibatkan wanita dengan usia 50 tahun ke atas, tetapi para ilmuwan mengatakan pria maupun wanita yang lebih muda juga dapat terpengaruh dengan cara yang sama.

Temuan yang dipresentasikan pada konferensi penyakit jantung di New Orleans ini juga membahas kekhawatiran tentang pengaruh selebriti yang kerap mengalami perubahan berat badan drastis.

Walau begitu, kritikus Profesor Naveed Sattar, dari University of Glasgow, mengatakan, "Penelitian ini masih memiliki keterbatasan, sebab tidak mengubah fakta bahwa perubahan gaya hidup yang menyebabkan penurunan berat badan pada wanita gemuk tetap menguntungkan.”

“Hanya saja, wanita dengan berat badan normal yang cenderung sengaja menurunkan berat badan itulah yang jauh lebih mungkin menyebabkan penyakit."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber The Sun

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.