Kompas.com - 21/01/2020, 10:33 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com- Saat makan, kita kerap mengabaikan berapa kali kita mengunyah dalam sekali suapan.

Terlebih dalam kondisi terburu-buru. Seluruh makanan di piring bisa ludes dalam hitungan menit.

Makan terburu-buru disebut tidak baik bagi kesehatan. Bahkan, ada anjuran mengunyah makanan di mulut perlu 32 kali.

Kemunculan teori mengunyah 32 kali

Banyak orang mempertanyakan, kenapa mengunyah harus 32 kali? Tidak 25 kali? Atau 33 kali?

Melansir NDTV, ide menguyah perlu 32 kali dicetuskan seorang ahli gizi asal AS bernama Horace Fletcher.

Pada 1800-an silam, sosok berjuluk "The Great Masticator" ini melakukan eksperimen yang menunjukkan pentingnya mengunyah.

Menurut penelitiannya, mengunyah 32 kali terkait dengan jumlah gigi manusia.

60% keuntungan dari artikel Health disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

Bagikan artikel-artikel Health yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Mitos atau Fakta, Mengunyah Makanan Perlu Sampai 32 Kali?
Selama ini beredar saran mengunyah makanan perlu sampai 32 kali. Sejumlah riset dan ahli menjelaskannya.
Bagikan artikel ini melalui

Mengunyah berkali-kali dapat mengubah makanan dari bertekstur padat menjadi lebih cair.

Selama mengunyah 32 kali, aneka rasa makanan yang akan masuk ke perut juga jadi lebih netral.

Baca juga: Anak Susah Makan Bikin Gizi Buruk, Atasi dengan 7 Cara Berikut

Namun, jumlah tersebut tidak dianggap angka pasti. Menurut Healthline, 32 merupakan rata-rata gigitan makanan dalam satu proses mengunyah.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X