Kompas.com - 01/08/2020, 13:35 WIB
Penyebab gigi berwarna kuning shutterstock.comPenyebab gigi berwarna kuning

KOMPAS.com - Gigi kuning membuat kepercayaan diri sesorang turun. Itu karena biasanya, senyum indah sering diasosiasikan dengan gigi putih bersih.

Warna kekuningan pada gigi bahkan sering membuat banyak orang tidak percaya diri untuk tersenyum lebar. Namun, sebenarnya apa yang membuat gigi seseorang jadi kuning atau kekuningan?

Baca juga: Kerap Bikin Ngilu, Ini 5 Cara Atasi Masalah Gigi Sensitif

Dirangkum dari Live Science, sebagian besar penyebab perubahan warna gigi dibagi menjadi dua kategori utama, yaitu noda ekstrinsik dan noda intrinsik.

Noda Ekstrinsik

Noda ekstrinsik yang dimaksud di sini adalah noda yang mempengaruhi permukaan enamel gigi. Enamel sendiri adalah lapisan gigi terluar dan keras.

1. Tembakau

Ya, seperti yang telah jamak diketahui, tar dan nikotin dalam tembakau merupakan bahan kimia yang bisa menyebabkan noda kekuningan pada permukaan gigi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

2. Makanan berwarna

Aturan praktis untuk menjaga gigi tetap putih sebenarnya mudah. Ingatlah, makanan dan minuman apapun yang bisa menodai pakaian bisa menodai gigi Anda.

Untuk itu, menghindari makanan seperti cokelat, kecap, anggur merah, cola, dan sebagainya perlu dilakukan.

Selain itu, makanan yang tinggi kromogen atau zat penghasil pigmen yang bisa menempel pada enamel gigi juga perlu diperhatikan. Makanan yang mengandung zat tersebut di antaranya anggur, ceri, bit, dan delima.

3. Makanan asam

Makanan dan minuman asam dapat mempromosikan pewarnaan dengan mengikis email gigi dan membuatnya lebih mudah untuk pigmen menempel ke gigi.

Baca juga: Asal Sikat Gigi Berisiko Kanker Mulut, Ini 6 Cara Tepat Bersihkan Gigi

Tannin, senyawa pahit yang ditemukan dalam anggur dan teh, juga membantu kromogen menempel pada email gigi, yang akhirnya menyebabkan pewarnaan.

Tapi ada kabar baik bagi peminum teh, Sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam International Journal of Dental Hygiene menemukan bahwa menambahkan susu pada teh mengurangi kemungkinan menodai gigi.

Itu karena protein dalam susu dapat mengikat tannin.

Noda intrinsik

Noda intrinsik terjadi di dalam struktur bagian dalam gigi yang disebut dentin. Karena posisinya di dalam, noda ini lebih sulit dihilangkan.

1. Pengobatan

Noda intrinsik ini biasanya didapatkan dari proses pengobatan. Beberapa di antaranya antibiotik tetracycline atau doxycycline.

Anak-anak yang mengonsumsi obat tersebut sebelum usia 8 tahun bisa membuat gigi mereka menjadi kuning kecokelatan.

Tak hanya itu, ibu hamil yang mengonsumsi obat tersebut juga bisa membuat anaknya punya gigi kekuningan.

2. Obat kumur

Penggunaan obat kumur juga bisa menyebabkan noda intrinsik. Terutama jika obat kumur tersebut mengandung chlorhexidine, senyawa yang dapat mengurangi bakteri dan mengobati gingivitis (radang gusi).

Baca juga: Ngilu Sakit Gigi Terasa Sangat Mengganggu? Ini Cara Alami Mengatasinya

3. Kemoterapi

Perawatan kemoterapi yang sedang berlangsung serta radiasi pada kepala dan leher dapat menyebabkan noda intrinsik. Bahkan beberapa obat yang relatif umum, seperti antihistamin, antipsikotik, dan obat tekanan darah terkadang bisa gigi kuning.

4. Flouride

Meskipun fluoride dapat bermanfaat untuk gigi dengan memperkuat email dan mencegah pembusukan, terlalu banyak mineral tidak baik untuk warna gigi Anda.

Fluorosis, yang dihasilkan dari jumlah fluoride yang berlebihan, dapat menyebabkan garis-garis putih atau bintik-bintik coklat pada gigi.

Penyebab lain

Selain noda ekstrinsik dan intrinsik, ada beberapa penyebab gigi berubah warna. Di antaranya adalah genetika, usia, penyakit, dan cedera.

1. Genetika

Keturunan juga merupakan alasan mengapa beberapa orang memiliki enamel gigi alami yang lebih terang atau lebih tebal daripada yang lain.

Anda mungkin saja dilahirkan dengan gigi yang tampak lebih kuning (atau lebih putih) dibandingkan dengan gigi orang lain.

Baca juga: Waspada, Suka Makan Es Batu Berisiko Rusak Gigi dan Tanda Anemia

2. Usia

Warna kekuningan pada gigi juga disebabkan oleh usia. Ketika usia bertambah, lapisan enamel menipis seiring waktu. Hal ini membuat gigi tampak lebih kuning.

Menurut Mayo Clinic, perlindungan terbaik terhadap penipisan enamel adalah memastikan produksi air liur yang tepat, yang dapat membersihkan makanan dan plak dari gigi, dan mendapatkan fluoride yang cukup.

3. Penyakit

Warna gigi yang berubah juga bisa disebabkan suatu penyakit. Infeksi yang menyebabkan demam tinggi saat masih kanak-kanak juga bisa membuat gigi menguning.

Ikterus neonatal yang parah adalah alasan lain yang mungkin untuk gigi yang menguning.

4. Cedera

Jatuh atau cedera olahraga pada anak-anak dapat mengganggu pembentukan enamel gigi ketika gigi permanen anak-anak masih berkembang.

Bahkan, cedera dapat menghasilkan warna gigi menjadi keabu-abuan. Cedera serupa yang merusak saraf atau gigi chip pada orang dewasa juga dapat menyebabkan perubahan warna gigi permanen.

Selain itu, orang-orang yang menggeretakkan gigi mereka secara berlebihan, seringkali saat tidur, perlahan-lahan dapat mengangkat lapisan luar dari email gigi yang mengekspos dentin kekuningan di bawahnya.

Baca juga: 7 Bahaya Makanan Manis, Bikin Gigi Berlubang hingga Risiko Impotensi

Mencegah gigi kuning

Pencegahan terbaik untuk gigi kuning adalah memperhatikan apa yang Anda makan dan minum, serta tidak merokok. Membersihkan gigi dengan tepat juga mutlak dilakukan.

Selain itu, dianjurkan memeriksakan diri pada dokter gigi terdekat setidaknya dua kali setahun. Penyebab paling mudah dari gigi yang menguning adalah kebersihan mulut yang buruk.

Itu karena ketika plak dan tarter (plak gigi yang mengeras) menumpuk, mereka dapat membuat gigi tampak kuning.

Menghapus penumpukan itu sebelum membusuk sangat penting untuk memiliki senyum yang lebih putih dan gigi yang sehat.

Kita juga dapat berkumur setelah mengonsumsi makanan atau minuman yang mungkin menyebabkan noda, jika menyikat gigi tidak mungkin.

Baca juga: Ini Waktu yang Tepat untuk Sikat Gigi Saat Puasa

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rosacea

Rosacea

Penyakit
8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Bradikardia

Bradikardia

Penyakit
10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

Health
Gangguan Sendi Rahang

Gangguan Sendi Rahang

Penyakit
Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Health
Cacar Api

Cacar Api

Penyakit
7 Efek Gagal Jantung dan Cara Mencegahnya

7 Efek Gagal Jantung dan Cara Mencegahnya

Health
Ptosis

Ptosis

Penyakit
9 Penyebab Pergelangan Tangan Sakit yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Pergelangan Tangan Sakit yang Perlu Diwaspadai

Health
9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Herpes Genital

Herpes Genital

Penyakit
Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Health
Sindrom Kompartemen

Sindrom Kompartemen

Penyakit
Menopause Dini pada Wanita Terjadi Pada Usia Berapa?

Menopause Dini pada Wanita Terjadi Pada Usia Berapa?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.