Kompas.com - 25/09/2020, 12:03 WIB
Ilustrasi sakit kepala g-stockstudioIlustrasi sakit kepala

KOMPAS.com - Sakit kepala biaa atau migrain sama-sama menyebabkan tekanan dan sakit di area kepala.

Rasa sakit yang terjadi bisa ringan hingga parah. Namun, banyak orang menduga migrain hanya terjadi di satu sisi kepala saja.

Sebaliknya, sakit kepala biasa terjadi hampir di seuruh area kepala. Faktanya, migrain bisa juga terjadi lebih dari di satu sisi kepala saja.

Sebaliknya, sakit kepala biasa juga bisa memiliki gejala yang serupa dengan migrain. Lalu, apa beda antara migrain dan sakit kepala biasa?

Baca juga: Kecemasan Bisa Sebabkan Sakit Kepala, Begini Cara Mengatasinya

Sakit kepala

Menghimpun data Penn Medicine, ada beberapa tipe sakit kepala yang biasa terjadi berdasarkan penyebabnya. Berikut jenis-jenis sakit kepala:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

- Sakit kepala akibat tegang (tension headache)

Nyeri akibat sakit kepala tegang cenderung menyebar ke kedua sisi kepala. Biasanya, rasa nyeri yang timbul dimulai dari belakang dan merambat ke depan kepala.

Jenis sakit kepala ini paling umum terjadi karena kelelahan mata, stres, dan kelaparan.

- Sakit kepala sinus

Sakit kepala ini sering menyerang saat kita sedang sakit atau merasa sesak. Hal ini terjadi karena pembengkakan di saluran sinus, yang menyebabkan nyeri di belakang pipi, hidung, dan mata.

Rasa sakitnya sering kali membutuk saat kita bangun pagi hari dan saat kita membungkuk ke depan.

- Sakit kepala cluster

Sakit kepala ini biasanya sangat menyakitkan dan terjadi dalam "cluster", artinya sakit kepala ini bisa terjadi setiap hari di waktu yang sama.

Kondisi ini terjadi karena pelepasan serotonin dan histamin yang memicu pelebaran pembuluh darah otak

Migrain

Migrain adalah penyakit neurologis yang melibatkan jalur saraf dan bahan kimia. Selain sakit kepala yang parah, penderita migrain juga bisa mengalami gejala berikut:

  • mual
  • peningkatan kepekaan terhadap cahaya, suara, atau bau
  • kelelahan yang ekstrim.

Baca juga: 3 Gejala Saraf Kejepit yang Perlu Diwaspadai

Episode migrain dapat terjadi dalam empat fase berbeda, meskipun tidak semua orang mengalami setiap fase. Berikut fase yang bisa terjadi pada penderita migrain:

1. Fase prodrom

Kadang-kadang disebut fase pra-sakit kepala, tahap ini menimbulkan gejala tanpa rasa sakit yang terjadi beberapa jam atau hari sebelum migrain datang.

Gejala bisa berupa perubahan suasana hati, mengidam makanan, dan leher kaku.

2. Fase aura

Fase aura mengacu pada gangguan sensorik yang terjadi sebelum atau selama migrain.

Fase ini dapat memengaruhi penglihatan, sentuhan, atau ucapan seseorang. Namun, tidak semua orang yang menderita migrain mengalami fase aura.

3. Fase sakit kepala

Fase ini merupakan tahap di mana rasa sakit menyerang, baik ringan hingga melemahkan.

Aktivitas fisik dan paparan cahaya, suara, dan bau dapat memperburuk rasa sakit. Namun, beberapa orang dapat mengalami migrain tanpa merasakan sakit kepala.

4. Fase postdromal

Fase ini merupakan tahap di mana rasa sakit mereda. Dalam fase ini, penderita migrain bisa merasa lelah, bingung atau umumnya tidak enak badan selama fase ini.

Migrain biasanya dipicu oleh beberapa faktor seperti kecemasan emosional, penggunaan kontrasepsi, alkohol, perubahan hormonal, dan menopause.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Pulpitis
Pulpitis
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
Alzheimer

Alzheimer

Penyakit
7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

Health
Paraplegia

Paraplegia

Penyakit
9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

Health
Clubfoot

Clubfoot

Penyakit
9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

Health
Alergi Telur

Alergi Telur

Penyakit
9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

Health
Glaukoma

Glaukoma

Penyakit
Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Health
Kurap

Kurap

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.