Salin Artikel

4 Penyakit yang Sering Muncul Selama Puasa

KOMPAS.com – Ada sejumlah penyakit yang patut diwaspadai umat muslim saat memasuki bulan puasa Ramadhan.

Hal ini bisa terjadi karena ada banyak kebiasaan berbeda dari hari-hari biasanya yang harus dilakukan pada saat menjalankan ibadah puasa.

Buruknya mengatur pola makan dan waktu istirahat juga bisa menambah kemungkinan seseorang menjadi lebih rentan terserang penyakit tertentu saat berpuasa.

Penyakit yang sering dialami selama puasa bisa menyerang kapan saja.

Penyakit-penyakit tersebut memiliki berbagai macam penyebab dan tentunya dapat mengganggu aktivitas umat Islam yang tengah berpuasa.

Berikut ini beberapa penyakit yang umum terjadi selama puasa:

1. Asam lambung naik

Dokter RS PKU Muhammadiyah Surakarta, dr. Dien Kalbu Ady, menjelaskan, asam lambung naik hingga menyebabkan rasa tidak nyaman di perut bisa jadi sering dialami oleh banyak orang ketika berpuasa.

Hal itu biasanya terjadi karena perut dalam kondisi kosong hingga menyebabkan asam lambung naik.

Maka dari itu, penting bagi siapa saja untuk tidak menyepelekan atau meninggalkan makan sahur guna meminimalisasi penyakit tersebut.

Selain itu, asam lambung juga bisa naik karena kebiasaan tidur setelah santap sahur, apalagi setelah makan dalam porsi banyak.

Langsung tidur atau berbaring setelah makan bisa jadi menyebabkan tekanan di dalam lambung meningkat, sehingga makanan dan cairan lambung naik kembali ke tenggorokan.

Apabila aktivutas ini terus dilakukan, bukan tidak mungkin akan memicu terjadinya penyakit Gastroesophageal Reflux Disease (Gerd).

Tak hanya itu, makan langsung banyak saat buka puasa juga bisa memicu terjadinya asam lambung naik. Sebagai saran, siapa saja lebih baik makan sedikit demi sedikit saat berbuka.

2. Diare

Diare kerap terjadi karena pola makan yang salah, terutama sering mengonsumsi makanan pedas saat memasuki waktu berbuka puasa.

Dokter Dien menyampaikan, kebiasaan makan pedas saat perut dalam kondisi kosong berisiko menimbulkan rasa mulas dan sakit perut.

Cabai diketahui mengandung bahan aktif yang disebut capsaicin.

Senyawa ini dapat mengiritiasi dinding lambung, terlebih saat perut masih kosong.

Pada lambung yang sensitif, paparan capsaicin dalam jumlah sedikit saja sudah bisa memicu rasa sakit di perut.

Makan pedas saat buka puasa juga bisa membuat diare karena capsaicin dapat membuat usus besar tidak dapat menyerap air secara maksimal. Hal itu pun akhirnya membuat feses menjadi cair dan terjadilah diare.

3. Batuk hingga demam

Batuk dan demam saat bulan puasa rentang dialami masyarakat karena kebiasaan minum air dingin atau es saat memasuki waktu buka puasa.

Dokter Dien menjelaskan, salah satu efek dari minum air dingin yakni memproduksi lendir berlebihan pada tubuh.

Padahal, kelebihan lendir tersebut mampu menurunkan fungsi sistem pertahanan tubuh sehingga mudah terserang suatu penyakit.

“Kalau minum es, efeknya terutama lokal di daerah tenggorokan. Virus atau bakteri ini kemudian bisa juga membuat radang atau ISPA dan salah satu gejalanya adalah demam,” terang dr. Dien saat diwawancarai Kompas.com, Sabtu (25/4/2020).

4. Sakit kepala

Pusing umum terjadi ketika seseorang yang berpuasa mengalami dehidrasi atau kekurangan cairan tubuh.

Seperti diketahui, tubuh manusia sebagian besar terdiri dari air. Saat kadar air ini menurun, otak mulai menghasilkan histamin.

Reaksi alami ini bertujuan untuk melindungi otak agar tidak kehabisan pasokan air. Namun, konsekuensinya, pengeluaran histamin ini dapat menyebabkan kelelahan dan rasa sakit, termasuk pusing.

Maka dari itu, dr. Dien menganjurkan bagi siapa saja yang hendak berpuasa untuk senantiasa mamastikan asupan cairan ke tubuh.

Di mana, dia menyarankan masyarakat untuk tetap menjaga kebiasaan minum 8 gelas atau 2 liter air per hari selama berpuasa untuk mencegah dehidrasi.

Setidaknya sudah minum air sebanyak 8 gelas atau 2 liter per hari.

https://health.kompas.com/read/2020/04/28/175200268/4-penyakit-yang-sering-muncul-selama-puasa

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Gejala Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

6 Gejala Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

Health
Penis Bengkak

Penis Bengkak

Penyakit
Mengapa Penderita Diabetes Bisa Mengelamai Penglihatan Kabur?

Mengapa Penderita Diabetes Bisa Mengelamai Penglihatan Kabur?

Health
Fibroadenoma

Fibroadenoma

Penyakit
Mengapa Penderita Diabetes Rawan Terkena Gangren?

Mengapa Penderita Diabetes Rawan Terkena Gangren?

Health
Iritabilitas

Iritabilitas

Penyakit
11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

Health
Infeksi Saluran Kemih

Infeksi Saluran Kemih

Penyakit
2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

Health
Bulimia Nervosa

Bulimia Nervosa

Penyakit
3 Cara Aman Membersihkan Telinga

3 Cara Aman Membersihkan Telinga

Health
Aneurisma Aorta

Aneurisma Aorta

Penyakit
Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Health
Bisinosis

Bisinosis

Penyakit
Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.