Salin Artikel

Radang Tenggorokan: Penyebab, Gejala, Perawatan, dan Cara Mencegah

KOMPAS.com - Radang tenggorokan kerap menjadi penyakit yang dikeluhkan oleh masyarakat Indonesia di masa pergantian musim.

Seperti namanya, radang tenggorokan adalah kondisi di mana tenggorokan mengalami peradangan akibat infeksi.

Dalam istilah medis, penyakit ini disebut faringitis yang berarti terjadi radang di bagian faring atau belakang tenggorokan.

Peyebab infeksi tersebut bisa virus maupun bakteri. Oleh karena itu, untuk mendapatkan pengobatan yang tepat kita perlu mengetahui terlebih dahulu penyebab dari radang tenggorokan.

Penyebab

Penyebab radang tenggorokan paling umum adalah virus. Tapi, dalam beberapa kasus tertentu, radang tenggorokan juga bisa disebabkan oleh bakteri.

Infeksi virus

Merangkum dari Healthline, beberapa virus yang dapat menyebabkan faringitis di antaranya:

  • Selesma (batuk pilek)
  • Influenza
  • Mononukleosis
  • Campak
  • Cacar air
  • Batuk rejan
  • Croup (infeksi pernapasan anak)

Pada radang tenggorokan akibat infeksi virus, tidak diberikan antibiotik. Selain itu, pengobatan hanya diperlukan untuk membantu meringankan gejala saja.

Infeksi bakteri

Sejumlah bakteri bisa menyebabkan radang tenggorkan. Salah satu yang paling umum penyebab kondisi ini adalah Streptococcus pyogenes (Streptokokus grup A).

Dikutip dari Medical News Today, infeksi bakteri lain yang dapat menyebabkan radang tenggorokan termasuk:

  • Streptokokus grup C dan G
  • Klamidia
  • Gonorea
  • Mycoplasma pneumoniae

Untuk kasus radang tenggorokan akibat infeksi bakteri, dokter akan meresepkan antibiotik untuk pengobatan.

Penyebab lain

Menurut Mayo Clinic, selain infeksi virus dan bakteri, radang tenggorokan juga bisa disebabkan oleh hal-hal lain seperti:

  • Alergi
  • Iritasi
  • Otot tegang
  • Gastroesophageal reflux disease (GERD)
  • Udara kering
  • Tumor

Faktor Risiko

Selain sebab di atas, ada beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko seseorang terkena radang tenggorokan.

1. Usia

Anak-anak dan remaja lebih besar kemungkinannya mengalami rasang tenggorokan.

Pada anak-anak usia 3 hingga 15 tahun, radang tenggorokan biasanya terkait dengan infeksi bakteri.

2. Paparan asap tembakau

Menjadi perokok aktif maupun pasif meningkatkan risiko terkena radang tenggrokan. Itu karena asap rokok bisa mengiritasi tenggorokan.

Selain itu, rokok juga meningkatkan risiko kanker mulut, tenggorokan, dan pita suara.

3. Alergi

Reaksi alergi biasanya meningkatkan risiko radang tenggorokan. Apalagi jika alergi yang terjadi berkepanjangan.

4. Iritasi bahan kimia

Partikel udara sari bahan bakar fosil dan bahan kimia rumah tangga juga bisa menyebabkan iritasi tenggorokan.

5. Infeksi sinusitis kronis

Pengeringan hidung bisa mengiritasi tenggorokan serta menyebarkan infeksi.

6. Imun Lemah

Ketika sistem imun atau kekebalan tubuh melemah, maka virus maupun bakteri dengan mudah menginfeksi.

Gejala

Gejala yang menyertai radang tenggorokan bervariasi tergantung pada penyebabnya.

Pada infeksi virus flu atau selesma misalnya, selain rasa sakit di tenggorokan, Anda mungkin mengalami tenggorokan kering, gatal, pilek, atau flu.

Namun, beberapa gejala umum yang muncul pada radang tenggorokan di antaranya:

  • Suara serak
  • Suara hilang
  • Hidung beringus
  • Amandel merah dan bengkak
  • Ruam
  • Demam
  • Sakit perut
  • Muntah
  • Leher bengkak
  • Sakit kepala
  • Kelelahan
  • Kehilangan selera makan

Perawatan

Merangkum dari Health direct, tidak ada cara menyembuhkan radang tenggorokan akibat virus. Meski begitu, Anda bisa mengobati gejalanya dengan menghilangkan rasa sakit.

Biasanya, radang tenggorokan akibat virus akan hilang dalam 5 sampai 7 hari.

Beberapa perawatan yang bisa Anda lakukan di rumah untuk meringankan gejala radang tenggorokan di antaranya:

  • Minum banyak cairan untuk menghindari dehidrasi
  • Berkumur dengan air garam hangat
  • Menggunakan pelembap udara
  • Banyak beristirahat

Sedangkan pada radang tenggorokan akibat infeksi bakteri, dokter akan meresepkan antibiotik untuk Anda.

Ingat, habiskan antibiotik yang diresepkan untuk mencegah infeksi kembali atau memburuk.

Mencegah radang tenggorokan

Pepatah mengatakan, lebih baik mencegah daripada mengobati. Hal ini juga berlaku pada kasus radang tenggorokan.

Anda dapat mencegah penyakit ini mampir ke tubuh.

Berikut beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mencegah radang tenggorokan, dirangkum dari Mayo Clinic:

  • Tidak merokok dan menghindari asap rokok
  • Membatasi konsumsi alkohol dan kafein
  • Perbanyak minum air
  • Hindari makanan pedas
  • Tingkatkan daya tahan tubuh
  • Rajin cuci tangan
  • Hindari orang yang sedang sakit pilek atau batuk.

https://health.kompas.com/read/2020/06/28/133300268/radang-tenggorokan--penyebab-gejala-perawatan-dan-cara-mencegah

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.