Salin Artikel

Adakah Cara Mengobati Usus Buntu Tanpa Operasi?

Usus buntu bisa mengalami peradangan. Kondisi ini jamak dikenal sebagai penyakit usus buntu atau apendisitis.

Melansir Harvard Health Publishing, penyebab usus buntu umumnya karena infeksi bakteri, virus, parasit, atau jamur.

Usus buntu berfungsi sebagai gudang bakteri baik untuk melindungi tubuh dari gangguan pencernaan.

Namun, setiap kali organ mungil ini tersumbat kotoran atau tumor, usus buntu bisa membengkak dan mengalami peradangan.

Komplikasi atau bahaya dari penyakit usus buntu yang meradang adalah usus bisa berlubang atau pecah.

Kondisi ini rentan memicu infeksi yang menyebar ke seluruh perut dan dapat mengancam jiwa.

Untuk mencegah komplikasi masalah kesehatan ini, usus buntu perlu mendapatkan penanganan medis yang tepat.

Ketika didiagnosis usus buntu, salah satu cara mengatasi penyakit yang terlintas di benak adalah operasi.

Lantas, adalah cara mengobati usus buntu tanpa operasi?

Cara mengobati usus buntu tanpa operasi

Dokter biasanya menakar kondisi pasien untuk menentukan cara mengatasi usus buntu yang paling tepat.

Dilansir dari Healthline, beberapa cara mengobati usus buntu antara lain dengan operasi pengangkatan usus buntu sampai terapi obat.

Kebanyakan kasus penyakit ini memerlukan tindakan bedah atau operasi pengangkatan usus buntu.

Namun, sebagian kecil kasus penyakit usus buntu bisa sembuh tanpa operasi.

Menurut penelitian, untuk kasus usus buntu yang belum parah atau tidak rumit, cara mengobati penyakit ini bisa menggunakan terapi obat antibiotik.

"Terapi antibiotik bisa jadi pilihan beberapa pasien usus buntu," kata ahli bedah Matthew Kroh, MD. seperti dilansir dari Cleveland Clinic.

Lebih lanjut Dr. Kroh menjelaskan, kasus usus buntu tidak rumit tersebut merujuk pada kondisi usus buntu yang baru bengkak namun belum pecah.

Jika tidak segera diobati, usus buntu yang meradang bisa mengalami komplikasi seperti muncul nanah, cairan, atau terbentuknya lubang kecil di usus buntu.

"Komplikasi ini yang dikhawatirkan apabila usus buntu tidak segera ditangani atau dioperasi," kata dia.

Alhasil, banyak dokter merekomendasikan operasi usus buntu dalam waktu kurang dari 24 jam setelah muncul gejala usus buntu yang parah.

Menurut Dr. Kroh, rekomendasi operasi usus buntu jamak diberikan kepada penderita untuk mencegah komplikasi, usus buntu berlubang (perforasi), atau mengalami infeksi.

Untuk itu, kenali gejala usus buntu sebelum penyakit ini bertambah parah.

Usus buntu terletak di perut bagian kanan bawah. Tak pelak, saat organ ini bermasalah, gejala usus buntu yang utama adalah sakit perut bagian kanan bawah.

Rasa nyeri karena penyakit usus buntu biasanya muncul dari pusar, kemudian menjalar ke bagian kanan bawah.

Selain sakit perut bagian kanan bawah, gejala usus buntu lainnya yakni:

  • Mual dan muntah
  • Tidak berselera makan
  • Demam ringan
  • Diare
  • Sakit saat kencing
  • Sering kencing

Untuk memeriksa peradangan pada usus buntu, dokter biasanya melakukan pemeriksaan fisik, merekomendasikan pemeriksaan darah, urine, panggul, USG, CT-scan, sampai MRI.

https://health.kompas.com/read/2020/09/21/120200068/adakah-cara-mengobati-usus-buntu-tanpa-operasi-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.