Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Salin Artikel

21 Penyebab Sakit Perut Setelah Makan

KOMPAS.com - Sakit perut atau rasa tidak nyaman pada perut setelah makan memiliki banyak penyebab.

Jika sakit perut terjadi setelah makan lalu hilang, biasanya disebabkan oleh faktor makanan.

Sementara, jika seseorang menderita sakit perut setelah makan dan menemukan gejala lain atau ketidaknyamanan tidak juga reda meski telah melakukan perubahan pada pola makan, itu mungkin disebabkan oleh kondisi medis.

Merangkum Medical News Today, berikut ini adalah beragam kemungkinan penyebab sakit perut setelah makan baik dari faktor makanan, kondisi medis, maupun faktor lainnya yang dapat diwaspadai:

Faktor makanan

1. Keracunan makanan

Salah satu gejala utama keracunan makanan adalah sakit perut.

Gejala lainnya termasuk:

  • Muntah
  • Diare
  • Lemas atau kekurangan energi
  • Suhu badan tinggi

Gejala ini biasanya akan muncul beberapa jam setelah makan.

Namun, gejalanya bisa bertahan atau berlangsung hingga beberapa hari.

Pada kondisi tertentu, penderita keracunan makanan dapat dirawat di rumah hanya dengan istirahat dan pemberian cukup cairan.

Tapi, pada kasus lain, penderita bisa direkomendasikan untuk mendapatkan perawatan di rumah sakit.

2. Konsumsi makanan asam

Makanan asam yang bisa mengiritasi lambung, seperti jus buah, keju olahan, dan tomat.

Menemukan alternatif, seperti mengganti jus buah dengan air atau teh, dapat membantu mengurangi sakit perut.

3. Angin yang terjebak

Angin yang terperangkap di saluran pencernaan bisa menyebabkan ketidaknyamanan.

Perut mungkin terasa menggelembung dan tidak nyaman, atau mungkin ada rasa sakit yang menusuk.

Minuman manis dan makanan tertentu bisa menyebabkan perut kembung dan begah.

Ini termasuk:

  • Bawang
  • Kacang polong
  • Kubis
  • Brokoli

Jika seseorang mengunyah permen karet, menghisap permen, atau makan dengan mulut terbuka, hal itu dapat menyebabkan mereka menelan udara dan menyebabkan perut kembung.

4. Makan makanan pedas

Cabai sering digunakan untuk membumbui makanan pedas.

Di mana, cabai mengandung capsaicin, bahan kimia yang menyebabkan sensasi panas atau terbakar.

Capsaicin dapat mengiritasi bagian sensitif tubuh, termasuk perut.

5. Gangguan pencernaan

Seseorang bisa mengalami gangguan pencernaan setelah makan atau minum.

Selain sakit perut, mereka mungkin akan merasakan perut kembung atau mual.

Seperti diketahui, lambung mengandung asam untuk memecah makanan.

Terkadang, asam ini bisa mengiritasi lapisan lambung dan menyebabkan gangguan pencernaan.

Makanan kaya lemak, kafein, minuman manis, dan alkohol dapat memperburuk gangguan pencernaan.

6. Konsumsi minuman mengandung kafein

Kafein adalah stimulan yang ditemukan dalam teh dan kopi. Ini bisa mengiritasi perut dan menyebabkan ketidaknyamanan bagi sebagian orang.

Untuk menghindari sakit perut, orang bisa memilih alternatif kopi dan teh untuk membantu tubuh tetap terhidrasi di pagi, siang, atau malah hari.

7. Konsumsi alkohol

Minuman beralkohol bisa menyebabkan kembung.

Alkohol juga dapat memperparah sakit perut.

Jika seseorang mengurangi jumlah alkohol yang mereka minum, hal itu dapat memberikan banyak manfaat bagi kesehatan.

8. Alergi atau intoleransi makanan

Alergi makanan bisa menyebabkan sakit perut.

Beberapa orang mungkin alergi terhadap makanan tertentu. Ini bisa mengiritasi perut dan bisa menyebabkan rasa sakit setelah makan.

Intoleransi adalah bentuk alergi yang lebih ringan.

Baik alergi maupun intoleransi dapat disebabkan oleh berbagai jenis makanan.

Intoleransi umum termasuk gluten, gandum, dan laktosa.

Orang-orang dapat membuat catatan harian tentang makanan jika mereka merasa memiliki alergi.

Buku harian makanan adalah catatan tertulis tentang apa yang mereka konsumsi setiap kali makan, termasuk minuman dan makanan ringan.

Para pemilik alergi makanan juga harus menyertakan catatan kapan perut mereka sakit.

Membuat buku harian dapat membantu menentukan makanan yang menyebabkan masalah.

Orang-orang kemudian dapat menghentikan makanan ini dari diet mereka.

9. Makan terlalu banyak

Mengisi perut secara berlebihan secara rutin tidak baik untuk kesehatan.

Ketidaknyamanan setelah makan mungkin merupakan tanda bahwa seseorang makan terlalu banyak.

Kondisi medis

10. Gastritis

Gastritis menyebabkan lapisan perut meradang.

Kondisi medis ini dapat menyebabkan sakit perut, mual, muntah, dan gangguan pencernaan.

Gastritis ringan dapat diobati di rumah dengan obat bebas dan perubahan pola makan.

Mengurangi makanan asam dan makan cemilan sepanjang hari dapat membantu.

11. Penyakit radang usus

Penyakit radang usus atau inflammatory bowel disease (IBD) bisa menyebabkan usus meradang.

IBD dapat menyebabkan berbagai gejala, salah satunya adalah sakit perut.

IBD adalah kondisi jangka panjang yang membutuhkan pengobatan dengan pengobatan dan perubahan gaya hidup.

12. Sakit mag

Sakit mag adalah luka yang berkembang di lapisan perut.

Kondisi medis ini akan menyebabkan rasa sakit yang membakar di bagian tengah perut.

Sakit mag sering kali disebabkan oleh infeksi.

Sakit mag juga bisa disebabkan oleh obat-obatan yang mengandung aspirin jika sering dikonsumsi dalam waktu lama.

Salah satu perawatan sakit mag adalah dengan obat penekan asam dan dengan atau tanpa antibiotik.

13. Irritable bowel syndrome 

Irritable bowel syndrome (IBS) adalah kumpulan gejala akibat iritasi pada saluran pencernaan.

Penyakit ini tidak dapat disembuhkan, tetapi gejalanya dapat ditangani atau dikendalikan.

Selain sembelit dan diare, IBS yakni bisa menyebabkan kram perut dan kembung.

Gejala dapat berlangsung selama berhari-hari, berminggu-minggu, atau berbulan-bulan, dan mungkin tidak selalu terjadi setelah makan.

Meski tidak ada obatnya, perubahan gaya hidup bisa membantu.

Ini termasuk:

  • Makan secara perlahan
  • Menghindari makanan berlemak dan olahan
  • Banyak berolahraga
  • Mengurangi konsumsi alkohol dan minuman manis
  • Makan pada waktu-waktu biasa dan tidak melewatkan waktu makan

14. Batu empedu

Batu empedu adalah potongan material keras yang terbentuk di kantong empedu.

Jika menyumbat saluran empedu, dapat menyebabkan nyeri yang tajam dan tiba-tiba.

Perawatan batu empdu yakni dengan konsumsi obat-obatan atau pembedahan, tergantung pada tingkat keparahan kondisinya.

15. Heartburn

Heratburn dikenal sebagai gastroesophageal reflux (GER) dalam istilah medis.

Kondisi medis ini juga bisa disebut sebagai refluks asam.

GER disebabkan oleh asam yang keluar dari lambung meuju ke dalam kerongkongan.

Terasa seperti sensasi terbakar di dada dan tenggorokan.

Ini juga bisa menyebabkan rasa terbakar di perut.

Menghindari alkohol, makanan pedas, dan menurunkan berat badan jika diperlukan dapat membantu mengontrol heartburn.

16. Tiroid yang terlalu aktif

Kelenjar tiroid bertugas menghasilkan hormon yang memberi tahu tubuh cara bekerja.

Tiroid yang terlalu aktif dapat menyebabkan masalah medis yang dapat memengaruhi tulang, otot, dan jantung.

Salah satu gejala tiroid yang terlalu aktif adalah sakit perut dan diare.

Gejala lain termasuk sulit tidur, penurunan berat badan, dan detak jantung yang cepat.

17. Penyakit celiac

Penyakit celiac adalah gangguan pada sistem pencernaan.

Kondisi medis ini disebabkan oleh alergi terhadap gluten, ditemukan dalam gandum hitam, jelai, dan gandum.

Gejala berupa sakit perut, sembelit, diare, dan kembung.

Menghilangkan gluten dari makanan dapat menghentikan efek dari kondisi tersebut.

Penyebab lainnya

18. Stres

Stres dapat menyebabkan otot menjadi tegang, yang dapat menimbulkan rasa sakit atau ketidaknyamanan pada perut.

Melakukan beberapa napas dalam dan lambat sebelum makan dapat mengendurkan otot.

Sementara, makan secara perlahan dan tenang dapat membantu menghindari sakit perut.

19. Kelebihan berat badan

Kelebihan berat badan dapat berarti bahwa seseorang lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi seperti mulas atau sakit mag.

Ketika seseorang kehilangan berat badan berlebih, ini dapat membantu menghindari sakit perut setelah makan.

20. Sembelit

Tidak cukup BAB atau BAB yang keras dan sulit dikeluarkan kemungkinan besar disebabkan oleh sembelit.

Sakit perut dan kembung adalah gejala umum sembelit lainnya.

Orang dapat mengobati sembelit dengan makan makanan yang tinggi serat dan minum banyak cairan.

21. Efek samping pengobatan tekanan darah

Obat yang digunakan untuk mengatasi tekanan darah dapat menyebabkan efek samping. Ini termasuk sembelit dan terkadang sakit perut, termasuk sakit perut setelah makan.

Jika merasa mengalami efek samping dari obat ini, Anda dapat berbicara dengan dokter tentang beralih ke obat lain atau alternatif.

Kapan harus ke dokter ketika alami sakit perut setelah makan?

Melansir Health Line, sakit perut sesekali setelah Anda makan pada umumnya tidak perlu diwaspadai.

Tapi, jika kondisi itu dicurigai sebagai tanda adanya kondisi medis, akan lebih baik jika siapa saja yang mengalami sakit perut setelah makan, segera mencari nasihat dokter.

Siapa saja juga disarankan untuk memeriksakan diri ke dokter apabila sakit perut setelah makan berlanjut dalam waktu lama, di mana perubahan gaya hidup dan pola makan tidak berhasil memperbaiki keadaan.

https://health.kompas.com/read/2020/10/26/121500068/21-penyebab-sakit-perut-setelah-makan

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+