Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Bernakah Nasi Merah Lebih Sehat Daripada Nasi Putih?

KOMPAS.com - Nasi merah selalu dianggap lebih menyehatkan daripada nasi putih.

Karena tu, nasi merah selalu dianjurkan untuk dikonsumsi dalam program diet.

Sayangnya, ahli diet Beth Czerwony justru berkata bahwa beras merah tidak selalu menjadi pilihan terbaik.

Pentingnya nasi 

Sekitar 20 persen dari asupan kalori manusia bersumber dari nasi. Karena itu, nasi dianggap sebagai makanan paling penting di dunia.

Lebih dari 3,5 miliar orang mengandalkan nasi sebagai makanan pokok sehari-hari.

Untuk memenuhi kebutuhan itu, para petani menanam lebih dari 100.000 varietas padi yang berbeda.

Dari semua jenis beras yang nantinya diolah menjadi nasi, nasi merah dan putih menjadi pilihan banyak orang.

Dua jenis nasi trsebut juga seringkali dibanding-bandingkan manfaatnya untuk kesehatan.

Namun dari keduanya, nasi putih adalah yang paling umum dikonsumsi karena proses memasaknya lebih mudah, masa simpan dapur yang lebih lama, dan rasanya yang netral cocok dikombinasikan dengan apapun.

Beda nasi merah dan putih

Biji-bijian utuh seperti beras dapat dipecah menjadi tiga bagian utama, yaitu benih, dedak dan endosperma.

Setiap komponen mengandung berbagai mineral, vitamin, dan protein yang memberi nilai gizi yang berbeda-beda.

Beras merah mengandung komponen yang lebih lengkap dari beras putih.

Sebab, beras putih telah mengalami pemrosesan lebih sehingga bagian endosperm yang mengandung banyak gizi hilang begitu saja.

Manfaat nasi merah

Dibandingkan nasi putih, nasi merah lebih banyak mengandung serat, mangan, magnesium, niasin, fosfor, dan vitamin B1.

Dengan kandungan gizinya yang lengkap itu, nasi merah juga mampu menurunkan kadar kolesterol dan menurunkan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes.

Nasi merah juga mengandung karbohidrat kompleks yang membantu mengelola kolesterol dan menurunkan berat badan.

“Nasi merah akan membuat Anda merasa kenyang lebih lama, sehingga membantu mengelola nafsu makan,” tambah Czerwony.

Sayangnya, nasi merah mengandung arsenik. Paparan arsenik berlebihan dalam tubuh bisa mengganggu fungsi jantung, mata, pernapasan, hingga memicu kanker.

Sebaliknya, tak selamanya nasi putih berbahaya untuk kesehatan. Namun, kita perlu mengonsumsinya dalam jumlah wajar.

Sebab, terlalu banyak nasi putih juga meningkatkan risiko terkena diabetes.

https://health.kompas.com/read/2021/06/13/103100668/bernakah-nasi-merah-lebih-sehat-daripada-nasi-putih-

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+