Salin Artikel

Mengapa Kecemasan Sebabkan Jantung Berdetak Kencang?

KOMPAS.com - Ketika kita merasa cemas, telapak tangan biasanya berkeringat, tangan gemetar, hingga sakit perut pun muncul.

Tak jarang, hal tersebut disertai dengan jantng yang berdetak kencang.

Menurut ahli elektrofisiologi jantung John Bibawy, kondisi tersebut dinamakan palpitasi.

Palpitasi jantung bisa terjadi ketikakita berolahraga. Namun, kondisi tersebut juga bisa terjadi secara tiba-tiba.

Mengapa kecemasan membuat jantung berdebar?

Perasaan cemas melibatkan respons "flight or fight" di tubuh Anda.

Respon tersebut memicu serangkaian peristiwa di tubuh, termasuk pelepasan hormon tertentu. Para ahli percaya bahwa respons ini sangat membantu manusia untuk bertahan hidup dari ancaman.

Namun, respons fight-or-flight mempercepat detak jantung Anda, sehingga tubuh Anda mendapat lebih banyak aliran darah.

“Aliran darah yang meningkat memberi Anda ledakan energi untuk melawan atau lari dari bahaya," ucap Bibawy.

Hal inilah yang membuat banyak orang mengalami palpitasi atau jantung berdebar ketika merasa cemas, takut, atau gugup.

Efek kecemasan pada jantung

Hampir setiap orang mengalami kecemasan dan stres pada suatu waktu.

Ketika kita memiliki jantung yang sedang, palpitasi yang muncul saat cemas atau stres sebenarnya hal yang normal dan tidak berbahaya.

Namun jika kita memiliki penyakit jantung seperti penyakit arteri koroner atau gagal jantung,kpenyakit arteri koroner atau gagal jantung.

“Orang dengan kondisi jantung tertentu biasanya harus mengonsumsi obat yang diresepkan khusus untuk menjaga detak jantung mereka tetap rendah,” kata Bibawy.

Obat-obatan tersebut mencegah detak jantung berdetak terlalu cepat atau palpitasi ketika kita berada dalam kondisi takut atau cemas.

Jika kondisi jantung kita terkendali, maka kecemasan yang muncul tidak akan menjadi masalah.

Namun, kecemasan yang sering muncul juga bisa menjaditanda bahaya.

Sebab, stres dan kecemasan kronis tidak baik untuk jantung atau kesehatan. Jadi, kita harus mewaspadai hal tersebut.

“Gangguan kecemasan yang tidak diobati dapat meningkatkan tekanan darah, menurunkan kualitas tidur dan mengganggu kenikmatan hidup Anda,” kata Bibawy.

Karena itu, Bibawy menyarankan kita untuk menemui penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda sering merasa cemas.

Mengatasi palpitasi saat cemas

Ketika rasa cemas memicu jantung untuk berdetak cepat, kita bisa melakukan hal berikut:

1. Ambil napas dalam dalam

Saat jantung Anda bertambah cepat, napas Anda juga akan meningkat. Tetapi Anda dapat mengatasi hal ni dengan mengendalikan napas Anda.

Ambil napas perlahan dan dalam melalui hidung, lalu keluarkan melalui mulut. Lakukan ini setidaknya 10 kali, sebaiknya selama beberapa menit.

2. Fokuskan pikiran

Saat jantung Anda berpacu, pikiran Anda mungkin mengikuti.

Cobalah fokus pada gambar, frasa, atau suara yang membuat Anda merasa damaisembari terus mengambil napas secara dalam.

3. Minum air

Dehidrasi dapat memperburuk palpitasi. Karen itu, saat jantung berdetak cepat ada baiknya kita meminum segelas air. 

Namun, hindari minuman berkafein karena dapat memicu lebih banyak kecemasan dan jantung berdebar.

https://health.kompas.com/read/2021/07/26/090000968/mengapa-kecemasan-sebabkan-jantung-berdetak-kencang-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.