Salin Artikel

10 Penyebab Kanker Tenggorokan yang Perlu Diwaspadai

KOMPAS.com – Penyebab kanker tenggorokan penting dikenali sebagai bagian dari upaya mencegah terjadinya masalah kesehatan ini.

Kanker tenggorokan adalah kondisi yang mengacu pada kanker yang berkembang di tenggorokan (faring) atau kotak suara (laring).

Bersama kanker lidah, kanker kelenjar saliva, kanker sinus, dan kanker hidung atau telinga, kanker tenggorokan dapat diklasifikasikan sebagai kankar kepala dan leher.

Merangkum Health Line, gejala kanker tenggorokan dapat bervariasi berdasarkan lokasi munculnya kanker atau tumor ganas ini.

Tapi, pada umumnya gejala kanker tenggorkan termasuk sulit menelan (disfagia), sakit tenggorokan, batuk terus-menerus, batuk darah, dan sakit telinga.

Siapa saja yang mencurigai memiliki gejala kanker tenggorokan sangat dianjurkan untuk dapat segera menemui dokter.

Ini penting karena jika tidak ditangani dengan cepat, kanker tenggorokan bisa saja menjadi semakin parah, menyebar ke area lain, hingga dapat mengancam jiwa.

Penyebab kanker tenggorokan

Melansi Mayo Clinic, kanker tenggorokan pada dasarnya terjadi ketika sel-sel di tenggorokan mengalami mutasi genetik.

Mutasi genetik tersebut dapat menyebabkan sel tumbuh tak terkendali dan terus hidup setelah sel sehat biasanya mati.

Sel-sel yang terakumulasi kemudian bisa membentuk tumor di tenggorokan.

Tidak jelas apa yang menyebabkan mutasi genetik yang menjadi penyebab tenggorokan ini.

Tetapi, dokter telah mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker tenggorokan.

Berikut ini adalah beberapa faktor risiko penyebab kanker tenggorokan yang sebaiknya dapat diwaspadai:

Menurut American Cancer Society (ACS), orang-orang yang merokok dan sering minum alkohol ditemukan sekitar 30 kali lebih mungkin mengembangkan kanker orofaring daripada yang tidak, dan jauh lebih mungkin mengembangkan kanker laring.

Sementara itu, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, HPV oral adalah virus menular seksual yang memengaruhi sekitar 10 persen pria dan 3,6 persen wanita. HPV dapat menyebabkan sekitar 70 persen kasus kanker orofaringeal.

Cara mencegah kanker tenggorokan

Tidak ada cara yang bisa secara pasti mencegah terjadinya kanker tenggorokan.

Tapi, untuk mengurangi risiko kanker tenggorokan, ada beberapa hal yang bisa dilakukan.

Berikut beberapa di antaranya:

  • Hindari atau berhenti merokok dan penggunaan tembakau
  • Hindari atau batasi konsumsi alkohol
  • Mengonsumsi makanan kaya nutrisi yang mencakup buah-buahan dan sayuran segar serta membatasi asupan lemak tambahan, gula, dan makanan olahan
  • Melakukan aktivitas fisik secara teratur
  • Lindungi diri dari HPV, misalnya dengan membatasi jumlah pasangan seksual dan menggunakan kondom setiap kaliberhubungan seksual. Tanyakan juga kepada dokter tentang perolehan vaksin HPV untuk membantu mengurangi risiko tertular infeksi HPV oral

Menurut National Cancer Institute (NCI), gabungan antara konsumsi alkohol dan merokok adalah faktor risiko terbesar untuk mengembangkan kanker tenggorokan.

Hal ini membuat pembatasan konsumsi alkohol dan menghindari merokok jadi dua cara utama untuk membantu mencegah kanker kepala dan leher ini.

https://health.kompas.com/read/2021/10/30/200400168/10-penyebab-kanker-tenggorokan-yang-perlu-diwaspadai

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.