Parasit Malaria Makin Kebal Obat

Kompas.com - 01/03/2010, 13:23 WIB
EditorAnna

KOMPAS.com — Artimisinin selama ini dikenal sebagai obat yang sangat efektif mengatasi malaria, terutama di daerah yang telah terjadi resistensi pada jenis obat malaria konvensional. Namun, riset terbaru menunjukkan, parasit malaria pun kini kebal pada obat tersebut.

Para pakar penyakit malaria, dalam pertemuan di Phnom Phen, Kamboja, baru-baru ini menyatakan, sejumlah pasien malaria di daerah perbatasan Kamboja dan Thailand dilaporkan tidak menunjukkan respons pada terapi obat Artimisinin.

Dr Sylvia Meek, Direktur Teknikal Malaria Consortium, mengatakan, resistensi obat tersebut terjadi karena meningkatnya pergerakan populasi manusia. ”Makin banyak orang yang mengunjungi negara lain, misalnya saja turis dari Nigeria ke Asia. Tren ini terus meningkat setiap tahun,” katanya.

Dia menambahkan, mungkin hanya beberapa pelancong internasional saja yang resisten terhadap parasit malaria. ”Namun, sekali mereka menularkan kepada orang lain, penularannya berlangsung cepat,” katanya.

Malaria merupakan salah satu dari penyakit yang diharapkan bisa ditanggulangi pada abad ini selain juga penanggulangan HIV/AIDS dan tuberkulosis. Data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan, tak kurang dari 300-500 juta penduduk dunia terinfeksi parasit malaria dan setidaknya satu juta orang meninggal tiap tahun akibat penyakit yang masih endemik di banyak negara tropis dan subtropis, termasuk Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.