Dikunjungi 3 Profesor, Kondisi Ismi Masih Memprihatinkan

Kompas.com - 03/04/2012, 05:53 WIB
EditorAsep Candra

BANDUNG, KOMPAS.com — Keadaan Ismi, bocah berusia 2,5 tahun, sungguh memprihatinkan. Ia menjadi buta dan tuli. Badannya lumpuh dan kakinya selalu menyilang. Tidak itu saja, ia lunglai seolah tak ada tulang penyangga.

Di dalam kepalanya ditanam selang dari otak ke lambung. Tentu saja selang itu tak terlihat karena tertanam dalam tubuhnya. Namun jika kita pegang di ujung kepalanya ada sedikit benjolan, tempat ditanamnya selang tersebut. Satu-satunya cara Ismi berkomunikasi adalah menangis.

Ismi saat ini dirawat di Ruang Irene kelas III Rumah Sakit Borromeus, Bandung, Jawa Barat. Secara bergantian, gadis kecil itu dijaga oleh ayahnya, ibunya, dan kakak lelakinya, Izabul Sidqi, yang berusia 12 tahun. Ismi memiliki kembaran bernama Isma Apriani Nuraini, yang lahir sekitar 5 menit sebelum dia.

Ismi adalah anak dari pasangan Ade Zulherman (41) dan Ira Atmirawati (34). Sudah dua tahun lamanya atau sejak 26 Oktober 2009 lalu, Ismi menjalani perawatan di rumah sakit tersebut.

Sang ayah biasa menjaga Ismi setiap pagi sejak pukul 06.00 hingga kakaknya, Izabul Sidqi, datang. Sang kakak yang akrab disapa Raja itu akan mengasuh adiknya, menggendong atau membelainya jika menangis.

"Anak saya yang sulung kelas VI SD. Dia begitu sayang kepada adiknya. Setiap pulang sekolah sekitar pukul 02.00 siang dia menjaga adiknya hingga pukul 09.00 malam," kata Ade sambil menggendong putrinya yang kerap menangis itu.

Menurut Ade, ia tidak mau pulang dari Borromeus karena tetap menuntut keadilan dan kesembuhan bagi anaknya. Ia yakin anaknya akan sembuh. "Masa kondisi seperti ini oleh dokter di sini dibilang sembuh," katanya.

Ade juga mengatakan bahwa pada 26 Januari lalu, Ismi pernah dikunjungi tiga profesor. Salah satunya Profesor Cissy Kartasasmita dari Universitas Padjadjaran. Setelah melihat kondisi Ismi, mereka menyatakan ada kemungkinan sembuh.

Tagihan terus membengkak

Diceritakan Ade, ia sebenarnya telah "diusir" dari Borromeus sejak lama. Pihak Borromeus sudah bersedia membebaskan seluruh biaya pengobatan Ismi yang mencapai Rp 300 juta lebih setelah ia menuntut pihak RS lewat jalur hukum dan diekspos media. Namun, Ade terus bertahan karena setelah Ismi keluar dari RS, bagaimana dengan pengobatan selanjutnya?

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.