Kompas.com - 25/01/2014, 14:22 WIB
EditorWardah Fajri
KOMPAS.com — Tomat warna ungu hasil rekayasa genetika memiliki kandungan vitamin dan keunggulan yang menyerupai buah blueberry. Pigmen ungu, yang dikenal dengan anthocyanin dan dibubuhkan pada tomat unik ini, dipercaya merupakan sejenis antioksidan yang mampu membantu melawan sel kanker. Hal ini terbukti setelah uji coba dilakukan pada hewan.

Tomat ini merupakan produk yang disiapkan melalui rekayasa genetika agar menarik bagi konsumen. Tipe pertama disiapkan untuk petani sebagai sarana baru di ladang pertanian. Pigmen ungunya merupakan hasil pemindahan dari sebuah gen yang diambil dari buah naga. Modifikasi ini kemudian mendorong terjadinya sebuah proses pembentukan zat anthocyanin terbentuk pada tanaman tomat.

Menurut penemunya, ilmuwan Inggris Profesor Cathie Martin, tomat ungu yang dikembangkan di John Innes Centre di Norwich ini akan mendongkrak nilai gizi berbagai produk turunannya, mulai dari saus tomat sampai irisan tomat di atas pizza.

"Dengan tomat ungu ini Anda bisa mendapatkan kandungan yang sekarang ada dalam blueberry dan cranberry yang manjur untuk kesehatan—tetapi yang bisa juga diimbuhkan dalam makanan yang dikonsumsi orang dalam jumlah besar," kata Martin, yang merupakan ketua grup di John Innes Centre.

Meski pengembangan tomat ungu ini berawal di Inggris, pangan transgenik ini dikembangkan secara masif di Kanada. Hasilnya, 1.200 liter jus tomat ungu siap dikapalkan ke Inggris. Martin berharap kiriman jus tomat edisi perdana dari Kanada nanti akan memberi kesempatan kepada para peneliti tentang potensi manfaat perasan buah itu.

Namun, Martin mengatakan karena ada pembatasan yang berlaku di negara Uni Eropa terhadap produk pangan hasil rekayasan genetika, ia mencari lokasi lain untuk mengembangkan teknologinya.

Sebuah survei besar di Eropa tahun 2010 menunjukkan penentang produk makanan hasil rekayasa genetika jauh melebihi pendukungnya hingga tiga berbanding satu. Martin berharap jus tomat ungu ini akan berpeluang mendapat persetujuan dipasarkan pada konsumen di Amerika Utara dalam tempo dua tahun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Urtikaria
Urtikaria
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.