Kompas.com - 28/09/2014, 10:15 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com
-Direktur Eksekutif Alzheimer's Indonesia, DY Suharya sempat menganggap ibunya orang paling menyebalkan. Saat usia tua, sang ibu sering marah-marah, bahkan menuduh orang lain mencuri barang miliknya.

"Pembantu, sopir semua dipecat-pecatin karena dituduh mencuri. Jadi gejalanya ada drama di kehidupan masing-masing," kata DY di Jakarta, Minggu (21/9/2014).

Ia pun memilih pergi ke luar negeri karena tak tahan berdekatan dengan ibunya. Saat itu, wanita yang akrab disapa DY ini tak tahu jika ibunya menderita alzheimer. Namun, setelah mengetahui penyakit yang diderita ibunda tercinta, DY kembali ke Indonesia untuk mengurus ibunya.

DY bukan satu-satunya orang yang mengalami hal ini. Banyak yang belum tahu gejala penyakit alzheimer yang menyebabkan kepikunan dan penurunan kemampuan mental ini. Akibat ketidaktahuan itu, sering terjadi kesalahpahaman ketika bertemu dengan penderita alzheimer.

"Jangan paksakan mereka dengan dunia kita. Terus diajak ngobrol. Kita harus berikan kasih sayang. Jangan merasa mereka adalah beban bagi kita," terang DY.

Menurut DY memang tak semua orang atau keluarga sendiri mampu mengurus orang dengan demensia ini. Butuh kesabaran tinggi untuk mengatasinya. DY bersama keluarganya pun berbagi peran untuk mengurus ibunya sesuai dengan kompetensi masing-masing. Berikut beberapa cara mengatasi gejala perilaku alzheimer.

Sulit tidur
Jika penderita demensia sulit tidur, berilah aktivitas yang positif. Selain itu, batasi tidur siangnya dan lakukan higiene tidur. Higiene tidur merupakan cara mengatur sikap dan lingkungan agar mendapatkan tidur malam yang normal dan berkualitas. Misalnya, mengatur kebiasaan makan, minum, olahraga, dan nonton tv. Dari sisi faktor lingkungan, misalnya mengatur cahaya, suara, suasana, hingga suhu kamar.

Perilaku berulang
Penderita alzheimer suka melakukan perilaku berulang seperti mempertanyakan atau menceritakan sesuatu berulang kali. Untuk mengatasi hal ini, alihkan perhatiannya dengan aktivitas lain.

Suka berkelana
Penderita alzheimer sering "menghilang" dengan berjalan-jalan atau berkelana sendiri ke luar rumah. Atasi dengan membatasi akses ke luar rumah, berikan tanda pengenal, ciptakan pula lingkungan yang aman untuk bergerak di dalam maupun luar rumah.

Buang air kecil dan besar sembarangan
Jika penderita alzheimer melakukan hal ini, terus lah melatih mereka ke kamar mandi setiap hari.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.