Kompas.com - 01/08/2015, 14:00 WIB
EditorLusia Kus Anna

JAKARTA, KOMPAS — Dewan Jaminan Sosial Nasional mengusulkan kepada pemerintah agar iuran kepesertaan Jaminan Kesehatan Nasional bagi peserta penerima bantuan iuran naik menjadi Rp 36.000 per orang per bulan. Hal itu diharapkan bisa menutup defisit yang terjadi sekaligus mencegah defisit terulang hingga tahun 2017.

Menurut Peraturan Presiden Nomor 111 Tahun 2013, iuran peserta penerima bantuan iuran (PBI) Rp 19.225 dan itu dibayar pemerintah. Adapun iuran peserta perseorangan Rp 25.500 bagi kelas III, Rp 42.500 untuk kelas II, dan Rp 59.500 untuk kelas I.

Ketua Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN) Chazali Situmorang di Jakarta, Jumat (31/7), mengatakan, awalnya DJSN menghitung besaran iuran PBI yang pantas Rp 27.500 per orang setiap bulan. Namun, dalam perkembangannya, pada akhir 2014 klaim rasio melebihi 90 persen.

Setelah dihitung ulang, DJSN mengusulkan iuran PBI yang pantas Rp 36.000 per orang per bulan. Itu berdasarkan perhitungan DJSN bersama pemangku kepentingan, yakni tim dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) dan survei ke rumah sakit.

Besaran iuran itu dinilai bisa menutupi defisit 2015, sekaligus mencegah defisit hingga tahun 2017. "Berdasarkan perhitungan, kalau iuran sebesar Rp 36.000, klaim rasio tidak akan lebih dari 90 persen," ujarnya.

Chazali mendapat informasi bahwa Kementerian Keuangan memiliki pagu indikatif anggaran sendiri untuk iuran PBI, yakni Rp 23.000 per orang per bulan. Seandainya iuran PBI ditetapkan Rp 23.000, defisit diprediksi masih akan terjadi pada 2015. Jika hal itu terjadi, pemerintah harus bersiap menambal anggaran lagi.

Bagi Chazali, usulan besaran iuran PBI yang diajukan merupakan peringatan dini bagi pemerintah. Dengan mempertimbangkan keleluasaan fiskal, amat mungkin pemerintah menetapkan iuran di bawah Rp 36.000. Itu berarti pemerintah harus siap menyediakan dana talangan lagi. "Dana talangan untuk menutupi defisit itu mengacaukan sistem keuangan," kata Chazali.

Sementara jika besaran iuran PBI disetujui Rp 27.500 per orang per bulan seperti hitungan awal DJSN, potensi defisit tahun 2016 dapat dicegah, tetapi tidak cukup untuk menutup defisit anggaran JKN tahun 2015. Selain itu, klaim rasionya masih mendekati 100 persen.

Belum final

Menurut Kepala Pusat Pembiayaan dan Jaminan Kesehatan Kementerian Kesehatan (P2JK) Donald Pardede, sesuai regulasi pengusul besaran iuran adalah DJSN. Besaran usulan iuran Rp 36.000 itu merupakan hasil perhitungan Kemenkes yang kemudian disepakati kementerian dan lembaga terkait.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.