Kompas.com - 18/12/2015, 15:15 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi
JAKARTA, KOMPAS.com - Kanker payudara merupakan jenis kanker tertinggi kedua yang ditemui di Indonesia. Sayangnya, sebanyak 70 persen kasusnya baru terdeteksi pada stadium lanjut.

Menurut Kepala Pusat Promosi Kesehatan, Kementerian Kesehatan RI, Eni Gustina, angka 70 persen tersebut muncul karena kurangnya pengetahuan dan masih banyak orang yang tabu untuk memerikasa payudara sendiri (SADARI).

"Sadari masih dianggap tabu, mungkin perempuan malu pegang payudara sendiri. Akhirnya baru ketahuan terlambat, apalagi sudah menyebar ke tempat lain," kata Eni dalam diskusi "Kanker Payudara Bukan Tabu, Semua Berhak Tahu" di Jakarta, Jumat (18/12/2015).

SADARI merupakan salah satu cara untuk deteksi dini kanker payudara. Berbagai edukasi mengenai kanker payudara pun dilakukan, termasuk oleh Mami Beha.

Mami Beha di sini adalah tokoh animasi bra dalam video "Rumpian Beha" yang dikenalkan oleh PT Roche Indonesia.

Dalam video itu, Mami Beha menjelaskan kepada Jubeha dan Isabeha, yang juga tokoh animasi bra, mengenai fakta seputar kanker payudara yang selama ini sering disalahartikan oleh masyarakat.

Selain itu, Mami Beha juga menjelaskan bagaimana langkah-langkah melakukan SADARI dengan jelas. Video sengaja dibuat menarik menggunakan animasi bra, agar mudah dimengerti.

Menurut Eni, dengan adanya video berdurasi lima menit ini, penyebaran edukasi mengenai kanker payudara akan lebih mudah, karena bisa diedarkan melalui media sosial.

"Saya sudah sebar itu link video ke teman-teman di WA, Facebook, LINE," kata Eni.

Eni menambahkan, video edukasi ini diharapkan dapat melawan tabu oleh masyarakat mengenai SADARI dan menghilangkan mitos seputar kanker payudara yang ditakuti wanita.

Video tersebut bisa dilihat di situs kalahkankanker.com/video/play/rumpian-beha dan juga di Youtube.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.