Kompas.com - 29/01/2016, 14:11 WIB
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Studi mendapati, terlalu sering mengonsumsi makan yang mengandung lemak jenuh serta makanan manis bisa membuat Anda kecanduan, makan berlebih, hingga meningkatkan risiko obesitas.

Dalam studi yang diterbitkan dalam jurnal PLOS One, Dr. Nicole Avena dari Mount Sinai School of Medicine menemukan, beberapa jenis makanan dapat menciptakan sebuah pola kecanduan bagi mereka yang sering mengonsumsinya.

Untuk membuktikan hal tersebut, Avena meminta 504 peserta untuk mengidentifikasi makanan yang tampaknya paling sulit untuk ditolak.

Ia meminta peserta untuk membuat skala makanan yang paling membuat mereka kecanduan dan cenderung menyebabkan gangguan makan, seperti makan berlebih. Kemudian Avena menghitung rata-rata skor untuk berbagai jenis makanan dan membuat peringkat makanan dari yang paling bermasalah.

Berikut hasilnya (skala 1= tak menimbulkan gangguan makan, skala 7= secara ekstrim menimbulkan gangguan makan): pizza dengan skor 4,01, cokelat dengan skor 3,73, keripik kentang dengan skor 3,73, kue kering 3,71, es krim 3,63.

Selain tinggi lemak dan gula, beberapa makanan tadi dinilai cenderung memiliki tingkat tertinggi beban glikemik, yang akan meningkatkan gula darah seseorang setelah memakannya.

Avena menambahkan, "beberapa studi benar-benar menunjukkan, bahwa makanan olahan tersebut sangat dapat menghasilkan perilaku dan perubahan otak untuk mendiagnosis kecanduan, seperti obat-obatan dan alkohol," kata Avena The Huffington Post.

Walau kecanduan makanan tidak diakui secara resmi, Avena yang telah meneliti kecanduan makanan selama lebih dari 15 tahun mengatakan, bahwa studi klinis miliknya ialah studi pertama yang mampu menilai hubungan antara pola makan seseorang dengan makanan yang ditambahkan lemak, gula, atau diproses.

Dia berharap bahwa temuan ini dapat membantu orang-orang gemuk yang ingin mencapai kembali berat badan ideal mereka.

"Ini bisa membantu kita mengubah cara dalam pengobatan obesitas," kata Avena dalam sebuah pernyataan tentang studinya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.