Kompas.com - 06/02/2016, 14:00 WIB
EditorLusia Kus Anna
SALATIGA, KOMPAS — Nyamuk Aedes aegypti sebagai vektor penularan demam berdarah dengue kian sulit diberantas. Sebab, nyamuk itu tidak hanya menularkan penyakit itu setelah menggigit manusia yang terinfeksi virus dengue, tetapi juga dapat menurunkan virus dengue hingga lima generasi.

Kepala Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Vektor dan Reservoar Penyakit (B2P2VR) Salatiga Vivi Lisdawati, Jumat (5/2), di Salatiga, Jawa Tengah, menjelaskan, genetika nyamuk Aedes aegypti bermutasi sehingga virus menurun melalui transovarial.

Virus dengue bisa diturunkan pada telurnya. Penyebab mutasi kompleks, antara lain kondisi lingkungan, seperti iklim, bahan kimia, dan perubahan pola hidup masyarakat.

Riset mekanisme transovarial pada nyamuk Aedes aegypti  dilakukan sejak 2012 di Kota Salatiga. Ditemukan nyamuk yang terkandung virus dengue meski belum menggigit manusia yang terinfeksi virus. Hal itu juga terjadi di sejumlah daerah di Indonesia dan menyebabkan kasus DBD meningkat pesat.

Dengan kian banyak kemungkinan nyamuk terinfeksi virus dengue, kasus DBD akan meningkat jika tak dicegah secara efektif.

Karena itu, cara paling efektif ialah mencegah perkembangbiakannya, yakni memberantas sarang nyamuk dengan menutup tempat penampungan air, mengubur barang bekas yang bisa menampung air, menguras bak penampungan air, dan menyikat tempat penampungan air.

Vivi menjelaskan, menyikat bak mandi atau tempat penampungan air diperlukan untuk menghilangkan telur nyamuk yang tidak terlihat. Telur nyamuk menempel di dinding penampung air dan bisa bertahan lama dalam kondisi kering.

Kepala Dinas Kesehatan Jawa Tengah Yulianto Prabowo mengungkapkan, satu nyamuk Aedes aegypti bisa bertelur hingga 200 butir. "Satu-satunya cara menghindarinya ialah mencegah perkembangbiakan nyamuk dan melindungi diri dari gigitan nyamuk. Daerah-daerah endemis yang kasusnya tinggi biasanya di dataran rendah," kata Yulianto.

Langkah pengasapan juga dinilai tak efektif karena hanya membunuh nyamuk dewasa. Telur nyamuk yang mengandung virus dengue tak ikut mati. Pengasapan juga membuat nyamuk kelamaan jadi kebal insektisida.

Ilustrasi.
Virus tak bermutasi

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.