Kompas.com - 11/03/2016, 15:15 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - "Hal ini tidak mengherankan bahwa aktivitas fisik dengan intensitas sedang adalah pelindung dari kematian akibat penyakit kardiovaskular," kata pemimpin studi Dafna Merom dari University of Western Sydney Australia. "Saya benar-benar terkejut bahwa menari dapat begitu bermanfaat.”

Untuk mendapatkan kesimpulan tersebut, Merom dan rekan-rekannya mengumpulkan 11 data hasil survei populasi di Inggris antara tahun 1995 dan 2007, termasuk survei yang melibatkan lebih dari 48.000 orang dewasa usia 40 ke atas.

Survei tersebut terdiri dari berbagai pertanyaan seputar frekuensi, durasi, dan intensitas menari maupun berjalan yang dilakukan responden selama empat minggu.

Hasil yang didapat, hanya sekitar 3.100 dari 48.000 responden melaporkan rutin menari. Dua pertiga dari responden mengatakan mereka sering berjalan pada kehidupan sehari-hari.

Setelah itu, peneliti mendapatkan hasil: orang-orang yang menari cenderung lebih muda, memiliki indeks massa tubuh lebih rendah, berisiko rendah memiliki penyakit jangka panjang, serta berkesempatan untuk melakukan lebih banyak aktivitas fisik ketimbang mereka yang tidak pernah atau jarang sekali menari.

Selama penelitian berlangsung, ada 1.714 kematian akibat penyakit kardiovaskular. Namun, seperti yang dilaporkan secara online pada American Journal of Preventive Medicine, orang-orang yang melaporkan rutin menari dan berjalan memiliki risiko lebih kecil untuk meninggal akibat penyakit kardiovaskular daripada mereka yang tidak.

Bahkan setelah memperhitungkan usia, jenis kelamin, status sosial ekonomi, merokok, penggunaan alkohol, indeks massa tubuh, penyakit kronis, tekanan psikososial dan jumlah aktivitas aktivitas fisik lain.

"Saya akan menyarankan menari bagi mereka yang menganggap berjalan kaki adalah olahraga yang membosankan," kata Merom.

"Selain mengurangi risiko penyakit kardiovaskular, menari juga baik untuk otak, karena merupakan kegiatan yang membutuhkan koordinasi antara pikiran dan gerakan," katanya.


Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X