Kompas.com - 25/04/2016, 17:03 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Kaum wanita sangat rentan mengalami anemia atau kekurangan zat besi. Karena gejalanya mirip, yaitu rasa lelah dan pusing, banyak orang mengira anemia dan tekanan darah rendah adalah kondisi yang sama.

Menurut penjelasan dr.Ari Fahrial Syam, Sp.PD(K), seseorang disebut mengalami anemia apabila kadar hemoglobinnya (sel darah merah) rendah.

Pada wanita nilai normal hemoglobin 12-16 gr/dl, pria 13,5-18 gr/dl. "Secara klinis biasanya pasien terlihat pucat dan lemas," kata Ari dalam surat elektronik.

Penyebab anemia bermacam-macam, bisa karena produksi yang rendah, karena perdarahan, kekurangan zat besi, kekurangan vitamin B12, kekurangan asam folat,  anemia karena penghancuran berlebih atau anemia karena penyakit kronis misal kanker.

Wanita hamil dan menyusui adalah kelompok pertama yang berisiko anemia. Peningkatan volume darah membutuhkan lebih banyak zat besi untuk diberikan ke bayi atau janin, demi pertumbuhan organ tubuhnya.

Kondisi lain yang juga kadang kala terjadi pada wanita adalah hipotensi atau tekanan darah rendah. Masyarakat sering menggunakan istilah darah rendah.  

Hipotensi yaitu suatu keadaan dimana tekanan darah hanya 90 mmHg/60 mmHg atau kurang. Kondisi ini dapat menyebabkan gejala pusing, sempoyongan, terutama saat tiba-tiba melakukan perubahan posisi tubuh (misalnya saat tiba-tiba berdiri dari posisi tidur).

"Jika tekanan darah seseorang 90/60 mmHg atau kurang, sudah bisa disebut mengalami hipotensi. Kejadian hipotensi lebih banyak dialami para wanita dari pada pria karena berhubungan dengan perdarahan (menstruasi/melahirkan) atau kehamilan yang juga bisa menyebabkan terjadinya hipotensi," papar Ari.

Karena kondisi anemia dan hipotensi ini sering tumpang tindih atau sekilas mirip, kadang kala seseorang dengan kondisi hipotensi mengonsumsi zat besi. Padahal, hal itu tepat.

"Pasien sama-sama merasakan lemah, pusing dan seperti melayang. Kadang kala penyebabnya bisa sama. Pasien dengan anemia  karena perdarahan bisa juga mengalami tekanan darah rendah. Saya beberapa kali mendapatkan pasien yang sebenarnya kadar hemoglobin normal tetapi mempunyai tekanan darah rendah mengosumsi zat besi yang sebenarnya tidak tepat," kata staf pengajar di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.