Kompas.com - 16/08/2016, 20:37 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Nyeri otot merupakan bagian alami dari setiap olahraga rutin. Tandanya, otot telah bekerja dan Anda mendapatkan “hasil” dari sesi olahraga.

Walau begitu, nyeri otot dan cedera olahraga kadang tak tampak perbedaanya. Padahal, cedera jauh lebih serius dan mungkin memerlukan perhatian dan perawatan dari seorang dokter. Sehingga, mengetahui perbedaan antara keduanya adalah penting untuk mempertahankan gaya hidup sehat dan aktif untuk jangka panjang.

Menurut Mike Reinold, kepala ahli terapi fisik untuk Boston Red Sox, "Nyeri otot pasca olahraga dapat terjadi di bagian tubuh mana pun. Bisa dimulai dari saat olahraga hingga beberapa hari setelahnya, tergantung pada intensitas latihan, dengan puncak nyeri sekitar 36 jam pasca olahraga.”

Namun, setelah beberapa hari, rasa sakit akibat nyeri otot akan berkurang secara dramatis. "Jika nyeri Anda memuncak satu atau dua hari setelah olahraga, namun secara bertahap mulai menurun di hari berikutnya, otot dalam keadaan sehat.”

Untuk membantu meringankan rasa sakit dan mengurangi efek samping dari latihan berat, tetaplah bergerak aktif dan melakukan beberapa peregangan ringan selama 24 jam setelah sesi olahraga. Gerakan ini akan membantu untuk mengedarkan darah dan nutrisi ke jaringan yang rusak.

Namun, ketika rasa sakit terus berlanjut untuk jangka waktu yang lebih lama dan menyebabkan sangat sulit atau sakit bergerak, Anda mungkin telah mengalami cedera otot.

Dr. Reinold menambahkan, "Jika nyeri yang berlangsung lebih lama dari 5 hari, atau memiliki dampak signifikan pada fungsi anggota tubuh, itu mungkin cedera. Anda perlu cepat memeriksakan diri ke profesional medis.”

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penanganan cedera dini dapat menjadi kunci pemulihan cepat. Ketimbang menunggu rasa sakit reda dalam waktu lebih dari seminggu, segera kunjungi dokter atau ahli terapi fisik untuk memastikan bahwa Anda tidak mengalami sesuatu yang lebih serius.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Sumber
Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Filariasis
Filariasis
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IUGR

IUGR

Penyakit
Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
Rabun

Rabun

Penyakit
Gastroschisis

Gastroschisis

Penyakit
5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Health
Lemah Jantung

Lemah Jantung

Penyakit
Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Health
Agranulositosis

Agranulositosis

Penyakit
8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.