Kompas.com - 16/09/2016, 17:00 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
|
EditorLusia Kus Anna

JAKARTA, KOMPAS.com - Kanker serviks merupakan jenis kanker yang paling banyak diderita wanita di Indonesia. Di Asia Tenggara, Indonesia menempati urutan pertama sebagai negara dengan jumlah kasus kanker serviks terbanyak.

Data Globocan tahun 2012 menunjukkan ada 26 wanita di Indonesia yang meninggal setiap harinya karena karena kanker serviks. Ini artinya, setiap 1 jam, setidaknya seorang wanita meninggal karena kanker yang disebabkan oleh Human Papilloma Virus (HPV) itu.

"Lebih dari 26 wanita meninggal setiap harinya, karena dalam waktu tiga tahun sekitar 42 ribu meninggal. Setiap skrining dari 1000 orang, ada satu wanita yang terkena kanker serviks," kata Ketua Umum Indonesian Working Group on HPV, Prof. DR. dr. Andrijono, SpOG (K) di Jakarta, Jumat (16/9/2016).

Menurut INASGO National Cervical Cancer Registry tahun 2014, sekitar 7000 kasus kanker serviks kebanyakan diderita wanita dewasa berusia produktif, yaitu 36-55 tahun.

Andrijono sangat menyayangkan karena rata-rata wanita Indonesia datang ke dokter saat sudah stadium lanjut. Padahal, kanker serviks adalah kanker yang bisa dicegah dengan vaksin karena penyebabnya sudah diketahui pasti, yaitu virus HPV.

Deteksi dini juga bisa dilakukan dengan pemeriksaan IVA dan pap smear bagi wanita yang telah menikah.

"Serviks itu kan berada di dalam vagina, penyakit ini bisa diderita mereka yang sudah pernah berhubungan seksual. Virus HPV itu yang mengubah serviks menjadi tidak normal," jelas Andri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Infeksi HPV di serviks wanita memang tanpa gejala. Ketika sudah terjadi kanker, belum tentu pula penyakitnya disadari. Tanpa pemeriksaan rutin, sering kali kanker serviks baru diketahui saat sudah stadium lanjut dan menyebar ke organ lainnya.


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X