Kompas.com - 01/03/2017, 20:19 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Pria yang berolahraga dengan keras mungkin memiliki libido rendah daripada pria yang berolahraga ringan, demikian menurut salah satu penelitian.

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan dan orang-orang dengan gaya hidup aktif berdebat apa dan bagaimana olahraga bisa memengaruhi hasrat seksual dan reproduksi manusia.

Tetapi, kebanyakan penelitian berpusat pada wanita. Penelitian-penitian terdahulu menemukan bahwa ketika atlet wanita, seperti pelari maraton, berjam-jam intens selama berjam-jam, risiko mereka terhadap disfungsi menstruasi, meningkat.

Nampaknya, hal disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon yang berhubungan dengan stres fisik dan sering memengaruhi minat wanita pada seks dan kemampuan untuk hamil.

Hanya sedikit yang diketahui tentang efek olahraga, terutama olahraga berat, pada libido dan kesuburan pria.

Ada petunjuk bahwa, dalam jumlah moderat, aktivitas fisik dapat meningkatkan produksi hormon testosteron, yang secara teoritis artinya meningkatkan gairah seks.

Penelitian kecil lainnya, di sisi lain, menemukan bahwa latihan fisik yang panjang dan melelahkan mungkin menumpulkan kadar testosteron dalam aliran darah manusia, baik dengan segera maupun dalam jangka panjang.

Tetapi studi hanya memeriksa perubahan hormon yang berhubungan dengan latihan, yang dapat diukur dengan mudah, bukan perbedaan emosi seksual dan perilaku, yang lebih sulit untuk diukur.

Untuk studi baru yang telah diterbitkan dalam Medicine & Science in Sports & Exercise ini, para peneliti di University of North Carolina di Chapel Hill memutuskan untuk meneliti kehidupan seks orang-oramg yang aktif.

Mereka memulai dengan mengembangkan kuesioner berdasarkan penelitian psikologi sebelumnya dalam perilaku seksual pria. Misalnya, dengan mengajukan pertanyaan, seberapa sering mereka memikirkan dan melakukan hubungan seks.

Para ilmuwan juga menciptakan kuesioner terpisah dengan pertanyaan rinci tentang kebiasaan olahraga, termasuk seberapa sering dan intens orang-orang itu berolahraga setiap minggu.

Sebuah rangkaian akhir pertanyaan yang diajukan adalah tentang kesehatan umum dan sejarah medis.

Kemudian para peneliti menghubungi klub-klub olahraga dan komunitas media olahraga seperti berjalan, bersepeda dan triathlon untuk mengajak anggotanya berpartisipasi dalam kuesioner.

Hampir 1.100 orang dewasa yang aktif secara fisik menyelesaikan semua pertanyaan. Sebagian besar atlet berpengalaman yang telah berpartisipasi selama bertahun-tahun dalam pelatihan dan kompetisi.

Para ilmuwan mengelompokkan mereka berdasarkan tingkat dan intensitas latihan, apakah mereka berolahraga mingguan dalam waktu pendek atau lama dan apakah intensitasnya ringan, sedang atau sangat intens.

Mereka juga dikategorikan sesuai dengan jawaban mereka tentang kehidupan seks, apakah libido mereka relatif tinggi, sedang atau rendah.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.