Kompas.com - 06/03/2017, 09:03 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Remaja perempuan dan wanita dewasa yang mengonsumsi “pola makan inflamasi” lebih berisiko terkena kanker payudara.

Peneliti mempelajari pola makanan para wanita mulai dari tingkatan pelajar, mahasiswa, wanita karier, hingga ibu rumah tangga dan dikaitkan dengan peningkatan peradangan dalam tubuh.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa perempuan yang rutin mengonsumsi jenis makanan tertentu dalam pola diet inflamasi lebih mungkin untuk mengembangkan kanker payudara sebelum menopause, dibandingkan dengan wanita yang makan beragam variasi makanan.

Diet inflamasi adalah pola makan yang rendah sayuran dan buah, tinggi gula, gemar konsumsi minuman ringan, karbohidrat, daging merah dan olahan, serta margarin, kata peneliti Karin B. Michels, seorang profesor epidemiologi di University of California, Los Angeles Fielding School of Public Health.

Mengonsumsi makanan tersebut telah dikaitkan dengan tingkat risiko yang lebih tinggi pada munculnya peradangan dalam tubuh, kata Michels.

"Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa kebiasaan mengonsumsi makanan tertentu dapat mempromosikan peradangan kronis dalam tubuh bila dikonsumsi selama masa remaja atau dewasa muda dan dapat meningkatkan risiko kanker payudara pada wanita muda sebelum menopause," kata Michels dalam sebuah pernyataan.

Banyak faktor yang memengaruhi risiko seorang wanita terkena kanker payudara, termasuk kecenderungan genetika, faktor demografi dan gaya hidup lainnya.

Studi ini menunjukkan bahwa pola makan inflamasi dapat menjadi faktor lain yang memengaruhi risiko wanita terkena kanker payudara, kata Michels.

Selama penelitian ini, para peneliti menganalisa informasi dari lebih dari 45.000 perawat wanita usia 27-44 tahun dan diamati selama 22 tahun.

Setiap empat tahun, para wanita menjawab pertanyaan tentang pola diet dan diminta untuk menyelesaikan survei tentang jenis makanan yang mereka makan saat mereka berusia 33-52 tahun.

Namun, peneliti mencatat bahwa studi yang dipublikasikan dalam jurnal Cancer Research ini hanya menemukan hubungan antara pola makan inflamasi dan risiko kanker payudara, dan tidak membuktikan bahwa jenis diet tertentu langsung dapat menyebabkan kanker payudara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Fox News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.