Kompas.com - 18/01/2020, 12:00 WIB
Ilustrasi sakit GERD Shutterstock.comIlustrasi sakit GERD

KOMPAS.com - Gastroesophageal Reflux disease (GERD) atau asam lambung adalah penyakit yang cukup serius dan tidak bisa kita sepelekan. Penyakit ini terjadi ketika asam lambung kembali naik hingga kerongkongan.

Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK), GERD dapat menyebabkan komplikasi serius jika tidak segera ditangani.

Penyakit ini bisa dialami siapa saja, baik pria atau wanita. Namun, faktor-faktor berikut bisa membuat seseorang berisiko tinggi mengalami GERD:

  • obesitas
  • gangguan jaringan ikat (scleroderma)
  • sedang hamil
  • perokok aktif
  • konsumsi alkohol berlebihan

Gejala

Penyakit ini menyebabkan munculnya sensasi tidak nyaman di dada yang menyebar ke arah leher.

Saat mengalami kondisi ini, mulut biasanya terasa asam atu pahit. Kondisi ini juga membuat kita merasa mual dan muntah.

Dalam beberapa kasus, GERD juga membuat penderitanya kesulitan menelan dan mengalami berbagai masalah pernapasan seperti batuk kronis dan asma.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: GERD, dari Penyebab, Gejala hingga Penanganan

Penyebab

Penyebab utama penyakit GERD yaitu katup kerongkongan bagian bawah (sfringter) melemah, sehingga membuatnya terbuka pada kondisi tertentu.

Katup atau sfringter kerongkongan adalah otot di bagian bawah kerongkongan, sebagai pemisah antara bagian tersebut dengan lambung.

Sfringter kerongkongan seharusnya dalam posisi tertutup untuk mencegah asam yang ada di lambung agar tidak naik ke atas.

Katup di bagian bawah kerongkongan ini akan terbuka ketika makanan di mulut akan masuk ke dalam perut. Setelahnya, katup kerongkongan seharusnya tertutup kembali.

Pada penderita GERD, katup atau sfringter kerongkongan melemah, sehingga mudah terbuka meski sedang tidak ada makanan di mulut.

Hal ini menyebabkan asam pada lambung berbalik naik ke kerongkongan. Jika kondisi tersebut terjadi terus-menerus, lapisan kerongkongan akan mengalami iritasi hingga peradangan.

Pengobatan

GERD bisa diatasi dengan perubahan pola makan dan gaya hidup. Namun, beberapa orang mungkin memerlukan obat atau operasi.

Obat-obatan yang biasa dikonsumsi penderit GERD antara lain antasida, H2 blocker reseptor, dan inhibitor pompa proton (PPI).

Dalam beberapa kasus, dokter biasanya meresepkan penghambat reseptor H2 atau PPI yang lebih kuat.

Baca juga: Jangan Salah Lagi, Tidak Ada Penyakit Bernama Maag

Operasi biasanya dilakukan jika setelah minum beragam obat-obatan GERD tidak kunjung mengalami perubahan. Melansir Hello Sehat, jenis operasi yang dilakukan pada penderita GERD biasanya terdiri dari berikut:

1. Fundoplication

Operasi ini dilakukan dengan cara mengikat bagian atas perut, atau bagian bawah sfringter kerongkongan.

Tujuannya untuk mengencangkan otot pada katup kerongkongan, yang kemudian dapat mencegah naiknya asam lambung.

2. Endoskopi

Prosedur endoskopi melibatkan jahitan untuk mengencangkan katup kerongkongan. Caranya yakni dengan membuat luka bakar kecil yang akan membantu membuat memperkuat otot-otot pada katup kerongkongan.

3. LINX

Prosedur ini melibatkan pemasangan cincin yang dililit pada bagian persimpangan antara perut dan kerongkongan.

Selanjutnya, akan muncul daya tarik magnetis yang cukup kuat pada cincin tersebut untuk membantu memperkuat kerja katup kerongkongan agar tertutup.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gejala HIV pada Pria dan Wanita

Gejala HIV pada Pria dan Wanita

Health
Granuloma Inguinale (Donovanosis)

Granuloma Inguinale (Donovanosis)

Penyakit
17 Gejala Kanker Sinus yang Perlu Diwaspadai

17 Gejala Kanker Sinus yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Hati

Abses Hati

Penyakit
11 Penyebab Kekurangan Kalium

11 Penyebab Kekurangan Kalium

Health
Presbiopia

Presbiopia

Penyakit
3 Cara Mengendalikan Serangan Panik

3 Cara Mengendalikan Serangan Panik

Health
Stenosis Mitral

Stenosis Mitral

Penyakit
Mengenal Agregasi Trombosit, Tes untuk Mendeteksi Fungsi Trombosit

Mengenal Agregasi Trombosit, Tes untuk Mendeteksi Fungsi Trombosit

Health
Narsistik

Narsistik

Penyakit
4 Penyebab Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

4 Penyebab Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Paronikia

Paronikia

Penyakit
Bahaya Memakai Masker Kotor

Bahaya Memakai Masker Kotor

Health
Tendinitis

Tendinitis

Penyakit
7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.