Gejala Darah Tinggi yang Kerap Tak Disadari

Kompas.com - 01/07/2020, 12:00 WIB
Ilustrasi. shutterstockIlustrasi.

KOMPAS.com - Tekanan darah tinggi atau hipertensi dikenal sebagai pembunuh senyap. Itu karena kondisi ini bisa berkembang pada penyakit lain yang lebih serius, bahkan kematian, tanpa diduga.

Merangkum dari laman resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kondisi yang disebut hipertensi adalah ketika pembacaan tekanan darah sistolik lebih dari atau sama dengan 140 mmHg dan tekanan darah diastolik lebih dari atau sama dengan 90 mmHg.

Baca juga: Resep Jamu Tradisional untuk Atasi Hipertensi

Kabar buruknya, hipertensi merupakan salah satu penyakit tidak menular yang banyak diderita oleh orang Indonesia.

Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2018 menunjukan estimasi jumlah kasus hipertensi di Indonesia sebesar 63.309.620 orang.

Jumlah tersebut masih diikuti dengan angka kematian di Indonesia akibat hipertensi sebesar 427.218 jiwa.

Salah satu hal yang membuat kondisi ini sering dianggap berbahaya adalah karena bisa menyebabkan komplikasi kesehatan seperti penyakit jantung, stroke, bahkan kematian.

Sayangnya, dalam data Riskesdas tersebut didapati bahwa banyak penderita hipertensi di Indonesia tidak mendapatkan pengobatan.

Alasan banyak orang tidak mendapatkan pengobatan adalah karena para penderita hipertensi tersebut merasa sehat.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber WebMD,WHO
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X