Kompas.com - 20/10/2020, 10:38 WIB
Ilustrasi cedera kepala. ShutterstockIlustrasi cedera kepala.

KOMPAS.com – Hemofilia adalah gangguan pembekuan darah yang disebabkan oleh kekurangan faktor pembekuan darah akibat kelainan genetik.

Merangkum Medline Plus, terdapat dua jenis hemofilia yang bisa terjadi, yakni hemofilia A (juga dikenal sebagai hemofilia klasik atau defisiensi faktor VIII) dan hemofilia B (juga dikenal sebagai penyakit Christmas atau defisiensi faktor IX).

Meskipun kedua jenis ini memiliki tanda dan gejala yang sangat mirip, keduanya disebabkan oleh mutasi pada gen yang berbeda.

Baca juga: Kurang Darah: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobati

Perubahan pada gen F8 bertanggung jawab atas hemofilia A, sedangkan mutasi pada gen F9 menyebabkan hemofilia B.

Gen F8 memberikan instruksi untuk membuat protein yang disebut faktor koagulasi VIII.

Protein terkait, faktor koagulasi IX, diproduksi dari gen F9.

Faktor koagulasi adalah protein yang bekerja sama dalam proses pembekuan darah.

Setelah cedera, gumpalan darah normalnya akan melindungi tubuh dengan menutup pembuluh darah yang rusak dan mencegah kehilangan darah yang berlebihan.

Mutasi pada gen F8 atau F9 mengarah pada produksi versi abnormal faktor koagulasi VIII atau faktor koagulasi IX, atau mengurangi jumlah salah satu protein ini.

Protein yang diubah atau hilang tidak dapat berpartisipasi secara efektif dalam proses pembekuan darah.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X