Kompas.com - 24/05/2021, 16:03 WIB

KOMPAS.com – Penyakit demam berdarah dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus dengue.

Virus ini ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus yang sebelumnya telah terinfeksi oleh virus dengue dari penderita DBD lainnya.

Penyakit DBD tidak ditularkan langsung dari orang ke orang.

Baca juga: Ini Kadar Trombosit yang Dicurigai sebagai Tanda Demam Berdarah (DBD)

Penyakit demam berdarah pertama kali diidentifikasi sekitar pada 1950 dan merupakan kasus kejadian penyakit yang cukup sering ditemukan di daerah tropis seperti Indonesia, terutama pada periode musim penghujan.

Gejala demam berdarah

Dilansir dari Mayo Clinic, banyak orang tidak mengalami tanda atau gejala infeksi dengue.

Jika gejala benar-benar muncul, mungkin bisa disalahartikan sebagai penyakit lain, seperti flu dan biasanya dimulai empat hingga 10 hari setelah seseorang digigit nyamuk yang terinfeksi.

Demam berdarah dapat menyebabkan demam tinggi 40 derajat Celcius dan salah satu dari tanda dan gejala berikut ini:

  • Sakit kepala
  • Nyeri otot, tulang, atau sendi
  • Mual
  • Muntah
  • Sakit di belakang mata
  • Kelenjar bengkak
  • Ruam

Kebanyakan orang dengan infeksi dengue bisa pulih dalam seminggu atau lebih. Namun, dalam beberapa kasus, gejalanya dapat memburuk dan bisa mengancam jiwa. Kondisi ini dapat disebut dengan dengue parah atau sindrom syok dengue.

Baca juga: 7 Fakta Penting tentang Demam Berdarah (DBD)

Sindrom syok dengue terjadi ketika pembuluh darah rusak dan bocor serta jumlah sel pembentuk gumpalan (trombosit) di aliran darah turun.

Hal ini dapat menyebabkan syok (penurunan tekanan darah drastis), pendarahan internal, kegagalan organ dan bahkan kematian.

Tanda peringatan demam berdarah parah dapat berkembang dengan cepat.

Tanda peringatan biasanya dimulai satu atau dua hari pertama setelah demam hilang, dan mungkin termasuk:

  • Sakit perut yang parah
  • Muntah terus menerus
  • Pendarahan dari gusi atau hidung
  • Darah dalam urine, tinja, atau muntahan
  • Pendarahan di bawah kulit, yang mungkin terlihat seperti memar
  • Napas yang sulit atau cepat
  • Kelelahan
  • Lekas marah atau gelisah

Baca juga: Waspadai Perbedaan Demam Berdarah dan Demam Chikungunya

Demam berdarah parah adalah keadaan darurat medis yang mengancam jiwa.

Cari pertolongan medis jika Anda baru saja mengunjungi daerah di mana demam berdarah diketahui terjadi, Anda demam, dan Anda mengembangkan salah satu tanda peringatan.

Pengobatan demam berdarah

Pengobatan dini sangat penting pada penderita demam berdarah.

Jika pengobatan terlambat, kondisi penderita bisa menurun karena sudah dimulainya proses pendarahan organ dalam.

Lantas, apakah pengobatan demam berdarah bisa dilakukan dengan obat yang dijual bebas untuk mendukung pengobatan dini?

Melansir Buku Infeksi Virus: Informasi Kesehatan Masyarakat (2016) oleh Dr. Ayustawati, PhD, pengobatan kondisi demam berdarah dengan obat-obatan yang dijual bebas bisa dilakukan setelah berkonsultasi dengan dokter.

Hal itu dikarenakan penyakit demam berdarah pada umumnya tidak bisa disembuhkan dengan obat-obatan kimia.

Baca juga: 8 Gejala Demam Berdarah (DBD) yang Perlu Diwaspadai

Sebaliknya, zat-zat kimia tertentu malah bisa menimbulkan efek samping yang tidak diinginkan pada kinerja tubuh penderita yang sudah lemah tersebut.

Beberapa hal yang bisa dilakukan penderita demam berdarah di rumah untuk menunjang kesembuhan sebaiknya adalah:

  • Pada kasus yang ringan penderita hanya memerlukan istirahat dan minum yang banyak untuk mencegah dehidrasi. Dengan ini, biasanya penyakit membaik setelah 2 minggu
  • Obat-obat antiinflamasi seperti aspirin, ibuprofen, naproxen, bisa meningkatkan risiko pendarahan oleh karena itu tidak dianjurkan untuk digunakan oleh penderita demam berdarah

Pada kasus yang lebih serius, penderita penyakit demam berdarah memerlukan perawatan di rumah sakit dengan infus cairan untuk memperbaiki dehidrasi.

Kadang-kadang transfuse darah diperlukan untuk menggantikan darah yang hilang akibat adanya proses perdarahan organ dalam.

Penderita demam berdarah akan dicek dengan ketat untuk melihat apabila pasien ini terancam mengalami syok.

Baca juga: 4 Jenis Syok yang Bisa Sebabkan Kematian

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.